TINKERLUST X GOOGAGA MOMS101: THE ART OF DECLUTTERING & ORGANIZING


Hello Februari! Betul-betul nggak terasa deh, tiba-tiba minggu pertama di bulan Februari aja sudah hampir terlewatkan. Bulan Januari kemarin saya memilih untuk sedikit mengurangi penggunaan sosial media dan juga blog, karena kerjaan dan proyek yang dikerjakan juga agak nyantai sampai rasanya tuh sebulan kemarin tenang dan menyenangkan sekali.

Minggu ketiga di bulan Januari lalu, saya ikut berpartisipasi dalam acara MOMS101: The Art of Organizing & Decluttering bersama Tinkerlust dan Googaga yang diadakan di Brood-en-Boter, Kemang.

Cukup terkejut juga sih karena ternyata banyak yang ikutan untuk hadir dalam acara tersebut dan kebanyakan memang ibu-ibu muda. Saya, mbak Aliya dari Tinkerlust dan Annisa Kuntadi dari Googaga berbagi cerita dan pengalaman soal decluttering and organizing di rumah maupun kantor.

Nah yang namanya ibu-ibu, pasti ada aja cerita soal beberes rumah, perintilan dan betapa sulitnya yang namanya ngebuang atau ngeluarin barang. Kalau masukin atau menuhin rumah tuh gampang, tapi kalau merapihkan dan memfilter apa saja barang yang boleh dan layak disimpan di rumah? Wah, sulit!


Sedikit intro soal mengapa saya bisa diundang dalam acara MOMS101: The Art of Organizing & Decluttering bersama Tinkerlust dan Googaga ini, karena sejak dua tahun yang lalu saya secara tidak disengaja mengikuti gaya hidup minimalis karena alasan finansial keluarga yang tidak teratur.

Salah satu cara untuk menyelamatkan kondisi finansial keluarga saat itu selain menyewa jasa perencana keuangan atau financial planner, lalu saya dan suami memutuskan untuk berhemat jadi mau nggak mau berusaha banget kalau ingin beli sesuatu hanya seperlunya saja.

Tak lama setelah itu saya baru sadar juga kalau di rumah banyak banget barang-barang yang sebenarnya nggak terpakai, termasuk baju, sepatu dan kosmetik. Disitu lah saya mulai rajin ikut bazaar-bazaar untuk menjual preloved items saya, begitu uangnya terkumpul biasanya saya tabung dan sebagian disumbangkan ke yayasan atau panti asuhan.

Kalau ikut bazaar gitu sangat membantu sih dalam hal ngurangin barang yang gak perlu, tapi lama-lama capek juga karena harus standby di tempat sambil berjualan. Beruntungnya sekitar 1 tahun yang lalu, saya bertemu dengan Tinkerlust jadi saya bisa titip jual barang-barang fashion yang sudah nggak terpakai. Hal ini sangat mempermudah saya, dan teman-teman yang juga bisa loh titip jual di Tinkerlust!

Sejak rajin titip jual di Tinkerlust, kebiasaan saya dalam hal decluttering and organizing di rumah jadi semakin mudah. Biasanya setiap satu bulan sekali saya mengeluarkan barang-barang yang sudah tidak dipakai untuk dititip jual di Tinkerlust ataupun disumbangkan.

Nah saya mau sharing juga beberapa tips agar kamu bisa sukses decluttering and organizing di rumah lewat beberapa artikel berikut:

Organizing Series: Decluttering 101 – Living Loving

Konmari Method – Living Loving

Decluttering 101 – 10 Rules to Help You Live With Less Stuff – Be More With Less

Essential Rules to A Tidy Bedroom – Tinkerlust Journal

***

Bersama founder dari Tinkerlust dan Googaga.

TIPS DECLUTTERING & ORGANIZING ALA ANDRA:


  • Start small. Mulai secara perlahan dan bertahap.
  • Butuh waktu dan tenaga untuk merapihkan rumah maupun kantor. Hal ini juga tidak terjadi secara instan. Terkadang karena terpengaruh dengan foto-foto beredar di sosial media, tanpa disadari kita jadi terlalu perfeksionis ataupun ambisius.
  • Jadikan kebiasaan decluttering and organizing menjadi kebiasaan bersama di rumah. Artinya ajak peran anak, suami, orang tua, keluarga maupun pengasuh agar saling mengingatkan kebiasaan baik ini. Jika dilakukan secara rutin, pastinya lebih gampang.

Sejauh ini, sudah berhasil belum decluttering and organizing di rumah? Sharing yuk ;)


 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

9 comments :

  1. Pas banget aku juga share tentang pengalaman ttg decluttering di blog hehe...aku merasakan legaaa banget bisa mengurangi barang-barang yang menumpuk dirumah terutama barang-barang pribadi seperti baju, sepatu, tas & make up. Semoga bisa menularkan kebiasan baik ini ke seluruh anggota keluarga. Terima kasih Andra, udah share decluttering di blog dari situ sih aku tau dan belajar :)

    ReplyDelete
  2. Malo, soal decluttering, aku dibantu mama papa yang emang suka beres-beres, hehehe. Biasanya majalah-majalah lama, tumpukan paper bag ex goodie bag, sepatu-sepatu, dan pakaian yang udah lama ngga dipake yang suka menumpuk. Thanks for sharing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah enak dong Win. Bedanya kalau Mamaku hobi menyimpan barang, aku pun jadi ikut-ikutan. Pas udah nikah baru deh ngerasa barangku terlalu buanyakkkk hehehe. Makanya sekarang pelan-pelan coba beberes dan milih2 mana yang perlu dan mana yang enggak.

      Thanks for sharing juga Wina! ;)

      Delete
  3. Belum berhasil T_T, pernah nyoba sekali. Eh yang masuk lebih banyak daripada yang keluar. Baju-baju di olshop itu cakep-cakep dan murah. Make up yang dipakai beauty vlogger pengen dicobain juga. Mainan anak juga lagi diskon. Suami udah lama nggak dibeliin tas dan kemeja. Aaaaak, susyahnye. Giliran rumah berantakan malah bingung "kenapa banyak banget sih barang di rumah ini ,padahal gak guna banget".

    ReplyDelete
  4. Awalnya aku ngerasa gimana kalo decluttering gitu. Soalnya pasti setiap barang yang aku simpan pasti punya sejarah atau memori. Cuma sekarang mikirnya begini: 1) kalo barang ini dibuang apakah aku akan tetap cari barang ini karena kangen? (biasanya sih engga, soalnya memang lupa hahaha, makanya better dibuang aja). 2) kalo memang sayaaang banget biasanya aku foto atau di buat prakarya lagi, misalnya di taro di scrapbook, tapi ini balik lagi ke hal2 yang penting aja. Hehehehe :)

    ReplyDelete
  5. Pengen ngasih tulisan ini ke bapakku beneran deh. Beliau tuh kalau diajak decluttering ogah-ogahan. Rumah rasanya sumpeeeeeeeek. Kalau aku coba singkir-singkirin, beliau marah-marah. Katanya siapa tau masih dipake lagi. Duh gimana kaaak jadi curhaaat :((

    xoxo,
    honeyvha.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Hanifa,

      Kemarin pas acara juga banyak yang curhat begini hehehe, ntah itu orang tua atau pun mertua, salah satu solusinya harus dibicarakan baik2 dan kitanya kasih contoh. Memang susah sih soalnya mungkin buat mereka barang-barang tsb sentimentil, buat kita malah sampah hehe. Aku pun awalnya kesulitan, tapi pas aku pikir-pikir kalau memang aku di posisi Hanifa, mendingan aku beresin kamarku aja (yang penting pas mau tidur tuh rapih, enak dilihat, nyaman buat kita), tapi untuk bagian ruangan yang dikuasai oleh orang tua, kita rapihin sebisanya aja :D

      Semoga membantu ya!

      Delete
  6. naaah, aku juga mengalami hal ini kak aloo, kadang kadang sampe suka pusing sama baju baju dilemari, sampe ga punya tempat lagi, lagi sedikit mengurangi dan merapikan sedikt demi sedikit, semoga aja beres semua... hehehee thanks for sharing kak alo...


    https://risingecha91.blogspot.co.id/


    https://risingecha91.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  7. Sumpah, tiap mau beli baju aku mikir, "Malo aja bisa lho koleksi baju dikit." masa aku yang masih gini2 aja malah kebanyakan beli baju? Plus, sekarang aku lbih memilih membeli produk pakaian yang memang timeless dr segi model dan warna sama bahannya bagus sekalian. Mungkin lebih mahal, tapi bisa dipakai dalam waktu yg lebih lama. Kalo yang udah nggak dipake, selama ini belum pernah kujual di tinkerlust. Mungkin nanti bakal mencobanya. Thanks for sharing!

    ReplyDelete