YAYA & GEORGE WEDDING, ULUWATU



Selain menjadi destinasi favorit saya, begitu banyak kenangan manis dan personal dari pulau Dewata. Sewaktu masih berprofesi sebagai wedding photographer, satu hal yang sangat disyukuri adalah dapat menyaksikan beragam prosesi dan pesta pernikahan yang begitu sakral dan indah – sekaligus mengabadikannya lewat bidikan kamera.

Sejak vakum di tahun 2014, sudah lama saya tidak menyaksikan prosesi pernikahan di berbagai kesempatan. Tahun ini saya beruntung bisa menghadiri pernikahan dua teman saya, Yaya dan George, di Bayuh Sabbha Villa Uluwatu.

Resepsi pernikahan dilangsungkan pada hari Rabu (6/9) awalnya sempat membuat saya ingin pergi sendiri tanpa suami dan anak. Tapi karena Abenk sedang ada proyek yang dikerjakan di Bali, jadi sekalian deh Abenk bisa menemani saya dan juga Aura.



Lokasi Bayuh Sabbha Villa hanya 30-40 dari lokasi penginapan kami di daerah Jimbaran, itu pun sudah termasuk macet-macetan di depan Garuda Wisnu Kencana. Maklum saja, jalanan hanya dua jalur tapi kendaraan yang pulang-pergi ke daerah Uluwatu banyak sekali.

Beruntung kami bertiga bisa datang on time sebelum prosesi pernikahan dimulai. Lokasi villa yang ngumpet dari jalanan besar, membuat saya terkejut sampai di lokasi dan dimanjakan oleh pemandangan laut dan sinar matahari yang hangat. Rasanya langsung jatuh cinta pada pandangan pertama, seperti yang Yaya rasakan ketika memilih Bayuh Sabbha sebagai lokasi pernikahannya.



Dekorasi pesta Yaya & George didominasi warna oranye dengan sentuhan merah dan kuning, mengingatkan saya dengan film The Best Exotic Marigold Hotel. Tak perlu banyak dekorasi untuk mempercantik lokasi pernikahan, karena villanya sendiri sudah sangat cantik.

Selama prosesi pernikahan saya hanya bertahan selama 30 menit, Aura sudah kelaparan dan nggak bisa diam. Akhirnya saya dan Abenk menonton prosesi dari kejauhan, sambil menikmati sunset bersama teman-teman lainnya.

Saya sampai bilang berkali-kali ke Yaya, kalau Bayuh Sabbha ini bagus dan cantik banget. Ia menambahkan bahwa Bayuh Sabbha Villa dalah lokasi ke 13 yang ia datangi, setelah itu ia langsung memutuskan untuk menikah disini.



Selain senang bisa berlibur dengan suami dan anak, menghadiri pesta pernikahan teman dekat, saya juga bahagia bisa menghabiskan waktu dengan teman-teman kuliah sana di Bali. Just like the good old days. Kalau dulu kami masih baru lulus kuliah, sekarang semuanya sudah bawa anaknya masing-masing hihihi.



Perasaan bahagia, cinta dan syukur juga ikut saya rasakan melihat dua pasangan yang ikut berbahagia di malam itu – ditambah lagi dengan suasana Bali yang magis dan begitu spesial bagi saya. Sinar bulan purnama menerangi pesta pernikahan Yaya & George, mengingatkan saya pada karya terakhir Yaya yang didedikasikan untuk Pak Ahok di pameran Semanggi Kita. Such a magical moment for me.

Selamat berbahagia Yaya & George!

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

28 comments :

  1. Bali will always be magical. Thank you for sharing these stunning photos :)

    ReplyDelete
  2. pas baca judulnya kirain yaya hamish hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha belum bisa move on dr mereka yaaa..

      Delete
  3. Bali.. Selalu ga bosen walaupun berkali2 kesana, selalu kangen bali. Pernah dulu ke bali sendirian gara2 patah hati,waaw trnyata efeknya saya lebih cepet move on, entah kenapa.. Mgkin krn terbius keindahan bali..

    ReplyDelete
  4. Anyway, aku suka banget sendal PVRA yg Kak Alodita pakai di sini! Hahahaha salah fokus sama judul posting-nya, ya.

    ReplyDelete
  5. Thanks for sharing malo. Tempatnya emang bagus banget yaaaa ❤️

    ReplyDelete
  6. Bali itu selalu punya tempat tersendiri dihati orang-orang yang pernah berkunjung kesana ya, seberapa sering pun kita kesana, Bali seperti selalu memanggil kembali dan ga buat bosan ��

    ReplyDelete
  7. Beautiful wedding! Selalu suka liat pesta yang intimate and romantic nuptial surrounded by the beautiful Bali landscape😍

    ReplyDelete
  8. Yess Yellow is so romantic ya ka.. tempatnya bagus ka, jadi kangen bali.. thanks for sharing ka andra and always foto-fotonya keceh

    ReplyDelete
  9. Dekorasi pernikahannya keren, ditambah tempatnya yg wow,bikin pernikahan temen kak Andra makin keren.. Aku suka sama altar (*eh altar bukan yak yg ada patung budha dan ornamen orange) mereka. Orange ternyata bisa bikin suasana hangat. Thanks for sharing, Kak

    ReplyDelete
  10. Kak Alo.. makasih banyak loh short review villanya. Buatku membantu banget karena aku juga lagi cari venue. Omong2, aku punya tahu beberapa short cut ke uluwatu kak supaya ga lewat GWK. Bisa lewat balangan,cengiling. Kebetulan kalau dari gending kedis itu ada banget short cut nya. Mungkin lain kali aku bisa bantu kak Alo. Kebetulan aku kerja di daerah pecatu, jadi lumayan ada ref beberapa short cut ��

    ReplyDelete
  11. Aku kira awalnya ini pernikahan ala India :) soalnya bunga2nya khas ky nikahan org India plus warnanya jg orange merah. Ternyata bukan yaaa...Btw, tempat2 bagus hadap laut & sunset itu bertebaran di Bali, knp di Jogja, cari yg bagusss aja 1 gak nemu. *)kecebur laut dimakan nyi roro kidul.

    ReplyDelete
  12. benar kak uhh pemandangannya jadi ingin sekali untuk datang kesana

    ReplyDelete
  13. Aku selalu suka lihat foto-foto pernikahan yang diadakan di Bali, Mba. Viewnya sungguh membuat momennya jadi berkali-kali lipat lebih indah! <3

    ReplyDelete
  14. Kak Alo, selalu membuat sebuah tulisannya ekspresif jadi betah buat baca dan balik lagi. Ingin sekali datang ke sebuah pernikahan atau nanti kelak bikin pernikahan yang bertema outdoor apalagi di pinggir pantai (meskipun ini bakal jadi perdebatan dengan orang tua sih :p) pasti seru dan menyenangkan sekali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya biasanya orang tua paling nggak mau kawinan outdoor (termasuk mamaku yang gak mau panas2an), tapi ya memang plus minus sih :D

      Delete
  15. Jadi inget pertama kale follow mbak alo itu as wedding photographer. Eh iya nggak sih, pokoknya dulu aku suka lihatin upload an foto chantik wedding gituu, terus ngerasa keren kalo jadi photografer kayak mba alo, terus sotoy pake pake kamera DSLR (dulunya sangat booming juga di kalangan amatir) sampe akhirnya menyerah dengan mengandalkan kamera hape dan the power of vsco cam. Hehehe. xoxo wat mba alo :*

    ReplyDelete
  16. dengan membaca konten kk ini, dalam hati kecil langsung berkata "semoga saya diijinkan untuk melaksanakan moment sakral di Bali, Amin" .. sudah terlalu banyak kata indah , bagus , dan wow untuk bali, yha salah satu karya Tuhan Yang Maha Esa , yang sudah di usah lagi diragukan keindahannya..... benar benar tempat sangat menginspirasi dan melepaskan penat dari hiruk pikuk perkotaan. semoga suatu saat nanti saya sekeluarga bisa kesana... AMIN

    ReplyDelete
  17. Salah fokus ke Wawa dengan frying pan dan sunny-side up andalannya. GEMAS!

    ReplyDelete
  18. Malo.. hasil bidikan gambar-gambarnya bagus banget ❤
    A beach as one of my dream wedding. Latar belakang laut dan langit menjadi backdropnya. Suara ombak dan angit laut menjadi pengiring lagu alami yang dikirim Tuhan. Ah.. jadi mupeng Kak!! Pasti indah banget.
    Btw thank you for sharing. Have a nice day! ❤

    ReplyDelete
  19. Aku belum pernah ke Bali huhuhu, dulu pengen honeymoon di Bali, eh suami ada kerjaan jadi ditunda, dan sekarang hamil, jadi ditunda lagi hahaha. Mudah mudahan nanti di kasih kesempatan supaya bisa jalan jalan kesana hihi

    ReplyDelete
  20. Aku juga sukaa bali kak, semoga aku bisa kesana tahun depan. Bener banget seperti ka alo bilang, bali gak perlu dekorasi banyak-banyak, karena udah indah banget. What you see is whag you get gituu lah, hehe..

    ReplyDelete
  21. Aku suka banget liat - liat foto di Bali semoga suatu hari bisa ke sana juga aamiin

    ReplyDelete
  22. Seneng banget ya ka alo dateng ke acara pernikahan yang dekorasi dan pemandangannya bagus gini, Apalagi di bali. Liat postingan di blog ka alo ini jadi pengen rasanya suatu saat ada yang ngundang pesta di bali, ato kalo enggak bikin acara pernikahan di bali hehe :D..
    Sekalian nikmati acara perbikahannya, setelah itu bisa jalan-jalan di bali yang memang selama ini bikin aku kangen.(tapi belum kesampean balik lagi 😢)
    Kak alo kan beberapa kali pergi sendiri sama aura tanpa ka abenk. Pernah gak sih dari orang tua kak alo apa kak abenk suka khawatir gitu, kadang aku bayangin aja betapa repotnya pergi sendiri apalagi kalo sama anak kecil?
    Btw, selamat ya ka karyanya ka abenk yg di GWK. Seneng liat hasil muralnya ka abenk, muklay, dkk. Kerennnnnn 👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dinar, kebetulan aku dan Abenk tipenya santai2 gitu dan orangtua kami juga tipenya suka traveling kemana-mana sendirian. Jadi pas tau kalau aku atau Abenk traveling sm Aura tanpa pengasuh, orangtua kami jadi bangga banget sama kami bertiga :D

      Delete
  23. Selalu jatuh cinta dengan magical moment pas sore di Bali. Rasanya pengen balik lagi, balik lagi. Aku belum pernah nih dateng resepsi di bali. Ini suasana romantis bgt ya

    ReplyDelete