SLOW AND RELAXING TIME IN BALI


Liburan ke Bali di awal bulan September ini sebetulnya benar-benar di luar rencana. Kebetulan jadwal saya kosong, teman saya ada yang menikah, dan kebetulan Abenk sedang mengerjakan proyek di Garuda Wisnu Kencana selama 12 hari. Dengan modal nekat, saya menyusul Abenk hanya berdua dengan Aura untuk ikut menghabiskan waktu di Bali selama 6 hari 5 malam.

Sejujurnya saya paling lama ke Bali itu cuma 5 hari loh biasanya, ini rekor karena hampir seminggu di Bali.

Pengalaman pertama terbang berdua saja dengan Aura ternyata begitu lancar dan menyenangkan, saya aja nggak nyangka kok bisa segitu mulusnya perjalanan kami hehe.


Berbeda dengan liburan-liburan sebelumnya, kali ini saya berlibur tanpa ada rencana sama sekali. Pokoknya hanya mau santai-santai, ngajak Aura main dan berenang, nemenin suami dan datang ke kawinan teman saya. Ini juga saatnya saya bisa menghabiskan waktu bersama berdua dengan Aura, semoga nanti kalau Aura udah besar ingat dengan momen ini.

Berhubung ikut dengan rombongannya Abenk, saya juga ikut menginap di Gending Kedis Luxury Villas & Spa, Jimbaran. Lokasinya hanya 5 menit dari Mövenpick Resort Jimbaran Bali, cukup dekat kalau memang banyak kegiatan di Jimbaran. Kebetulan kan memang Abenk menghabiskan sebagian besar waktunya di GWK, jadi mobilitas kami cukup mudah kalau menginap di Jimbaran.











Kalau ditanya soal pengalaman menginap di Gending Kedis, to be honest sih antara love and hate  gitu. Saya suka Gending Kedis karena sepi, sebagian besar tamunya juga turis mancanegara, enak deh buat liburan santai. Tapi karena embel-embel ‘villa mewah’ saya jadi punya ekspektasi sendiri, yang ternyata gak sesuai dengan ekspektasi saya.

Sejauh ini pengalaman saya menginap di Gending Kedis hanya sekedar ‘ya oke lah’, kalau disuruh balik lagi sih mikir-mikir hehehe. Tapi memang semua kan nggak ada yang sempurna, jadi ya jalanin aja deh..



Selama menginap juga saya nggak nyenyak tidurnya, ntah karena posisi AC di kamar saya yang kurang pas, bantal yang kempes, kasur yang terlalu empuk, langit-langit villa yang terlalu tinggi, ya pokoknya nggak nyenyak aja selama tidur disana. Aura juga sering banget minta-minta pulang, kayaknya dia homesick banget pas dua hari terakhir di Bali. Mungkin ada perasaan nggak nyaman yang nggak bisa diungkapin, eh ternyata Abenk juga ngerasain hal yang sama.

Selain rasa-rasa nggak nyaman, salah satu hal yang bisa saya syukuri dan kenang akan liburan adalah quality time dengan Aura. Nemenin Aura yang berenang setiap pagi dan sore bikin saya bahagia, bisa baca buku sambil berjemur di bawah matahari juga bikin waktu terasa mewah.



Liburan yang santai, rileks dan tenang memang jadi sesuatu yang mewah banget akhir-akhir ini. Apalagi kalau di Jakarta rasanya tuh kita dikejar-kejar waktu terus, waktu habis di jalan, semua serba cepat dan buru-buru.

Walaupun liburan kemarin tidurnya kurang nyenyak, tapi sampai Jakarta rasanya benar-benar fresh. Jadi lebih semangat nulis, semangat pergi, semangat kerja, semangat semuanya deh :)

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

12 comments :

  1. Memang segala sesuatu di Bali itu auranya 'liburan' banget. Even buat kerja pun kayak nggak ada beban, ya.

    Jadiii... udah selesai baca belom crazy rich nya? Hahaha #salfok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum selesai nih Jane, tinggal dikiiiiit lagi ;D

      Delete
  2. Seneng dengernya bisa quality time bareng Aura, pasti akan dia inget terus <3

    Pas bgt ber-3an ngerasa ga enak, ga spooky kan ya? >_< :p

    ReplyDelete
  3. Pelayanan petugas Gending Kedis nya gimana kak? Mungkin maksudnya mewah adalah mepet sawah. Hahhaa.. kayaknya nyatu dgn alam gitu tempatnya.. Foto kaki kak Andra sama Aura lucu bgt sii.. hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Servisnya masih lebih OK dibanding S0fitel Nus4 Du4 hahaha (ini sengaja ya nulisnya alay dikit) ;p

      Delete
    2. Ahahahahahahaa.. kirain lebih parah dripada Sofitel 😆😆

      Delete
  4. Ini nggak nyenyak karena aura mistis kan *anaknya horor* hahaha

    ReplyDelete
  5. Suka parno kalau mau nginep di bali, takut ada aura aura mistisnya huhu. Soalnya bener2 pernah kejadian sama mama yg kunci kamarnya gk bs kepake blm lg ada tmn mama yg liat (seperti) leak. Tapi di hotel yg di tempatin itu mmg ada pohon beringin besar di area hotelnya. Semenjak kejadian itu jd sangat2 milih kalau mau nginep di bali, takut zonk ga bisa tidur😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah aku juga sering banget dapet hotel dengan aura mistis hehe. Apalagi jaman masih jadi fotografer, soalnya sering tidur sendirian dan pindah2 hotel ;p

      Delete
  6. Baca buku sambil berjemur aaaahhh mewah bangetttt! :'D

    Eh itu kaki Wawa yg ditumpang gemet amaattt :*

    ReplyDelete
  7. Setuju mba love vs hate gitu kalo nginep di Bali. Karena aku selalu prefer nginep di villa spy nuansa alamnya lebih terasa dibandingin kalo nginep di hotel yang bentuknya gedung tinggi gitu. Tapi ya gitu deh kadang dapet villa yang sesuai ekspektasi, pernah dapet yang mengecawakan sampe kapok ga mau kesitu lagi apalagi merekomendasiin ke orang lain. Tapi sering juga dapet villa yang melebihi ekspektasi sampe temen-temen ikutan nginep di villa yang sama.

    ReplyDelete