BABY NUMBER TWO?

 photo DSCF0811_zps5dyjwvid.jpg

Saya baru ngeh akhir-akhir ini sering dapat pertanyaan-pertanyaan seputar, “Kapan mau nambah anak lagi?” “Aura kapan punya adik?” “Emang lo nggak mau punya anak lagi?”

Pertanyaan ini sering banget dilontarkan oleh orang-orang saat lagi ngumpul bareng atau acara keluarga. Saya sebenarnya santai aja, tapi kalau dipikir-pikir ternyata basa-basi seperti kalimat di atas masih nge-trend banget ya walaupun udah tahun 2017 hehehe. Kalau nanya dengan nada manis dan sopan, saya akan menjawab dengan santai.

Kalau nanya dengan nada ngeledek, saya biasanya jawab “Emang lo mau bayarin gue IVF?”

Biasanya yang nanya langsung diem HAHAHA ;p

***

Mungkin sulit bagi orang-orang yang nggak tau bagaimana proses program bayi tabung atau In-Vitro Fertilization menguras pikiran, tenaga dan juga finansial. Ya wajar sih, soalnya memang termasuk masih jarang kalau di Indonesia.

Nah terus kadang suka ada yang ngegampangin..

“Halah, banyak kok orang yang nggak usah program (hamil) lagi dan bisa hamil!”

Buat yang punya kasus unik seperti saya, bisa hamil walau kedua tuba falopi saya sudah diangkat tentunya sebuah keajaiban. Aura Suri adalah seorang manusia yang hadir di dunia karena sebuah keajaiban.

Prosesnya begitu panjang sampai saya dan Abenk sangat, sangat beruntung bisa dititipkan buah hati. Untuk menjawab rasa penasaran.. Iya, saya ingin sekali bisa hamil lagi. Saya dan Abenk ingin punya anak lagi, kami ingin Aura punya adik :)

Walaupun saya dan Abenk menyimpan frozen embryo di Penang, masih banyak pertimbangan lain yang harus kami pikirkan matang-matang. Nggak semudah itu lho, menjalankan program hamil (lagi). Intinya kami berusaha dan berdoa, semoga secepatnya bisa ke Penang dan program hamil lagi.

Tapi belum tau kapan.

Doain aja deh yah, supaya bisa terwujud dalam waktu dekat.

Udah yah, nggak usah tanya-tanya lagi kapan saya akan nambah anak atau kapan Aura punya adik. Bosen nih jawabnya hehehe. Yang mau curhat atau bosen ditanya-tanyain kayak saya (kapan lulus/kapan nikah/kapan punya anak/kapan nambah anak), boleh nyampah di sini ya. Monggo ;D

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

24 comments :

  1. toooooos Ka Andraaa... aku juga kadang sebel sama orang yg out of nowhere (either cuma basa basi doank or nanya baik
    ") tiba tiba nanya "kapan nikah tri?," masih jomblo aja ", "forever lonely ya lo?" maaaaaaaaan Elo pikir nyari jodoh sama kayak beli gorengan yg langsung nyomot gitu yak?! kan harus dipikirin bibit, bebet, bobotnya dll.. toh aku juga slama ini kerja keras kok buat jd manusia yg lebih baik lagi dan aku percaya whoever yg akan jd pasangan hidup aku kelak itu adalah pilihan terbaik Allah.. titik

    abang iparku pernah bilang "People loves to talk, why don't u give them something shit to talk about " - @astrielisa

    ReplyDelete
  2. Masih banget itu ndra, trend yang ngga abis pertanyaan pertanyaan macam itu. Cukup disenyumin dan didoain, kecuali yg nanyanya nyolot baru deh dijutekin balik, haha.

    Kemaren sih aku pas pulkam bebas dari pertanyaan kapan nikah, tp ibu yang ngga bebas dari pertanyaan kapan mantu? ���� cuma berhubung yg nanya udah tua tua jadi ya malah didoain.

    Ngga usah dipikirin juga ndra omongan orang, rencana Tuhan kita ngga ada yang tau, semoga pas waktunya tepat, aura bisa punya adek lagi, yeaay

    ReplyDelete
  3. Hahahaaaa
    Pertanyaan2 basa-basi tersebut sekarang ini udah jadi semacam ledekan
    Ah dasar orang2
    Mbok ya tanya yang baik2 toh 😂

    ReplyDelete
  4. Basa basi busuk banget ya Ka, saya juga baru punya anak setelah 3 tahun nikah dan menurut saya itu adalah pertanyaan paling absurd sedunia, tanya aja sonoh sama Tuhan heheu. Lagian ya hamil dan melahirkan mah enak sih tapi ngurus anak itu dunia akhirat. Apalagi kalau anak masih kecil ditanya kapan nambah lagi duh rasanya pengen ngumpulin air ketuban deh wkwkw

    ReplyDelete
  5. Social pressure di masyarakat kita memang tinggi, Kak Andra. Yakin deh, ampe udah kakek nenek ntar, pertanyaan basa basi itu pasti akan terus ada, tapi dengan bentuk-bentuk yang berbeda dan mengikuti perkembangan usia.:))

    Semoga kita bisa jadi generasi yang lebih baik, yang bisa nanya hal-hal yang lebih penting, sehingga bikin lingkungan di sekitar bikin adem dan nyaman hati. :D

    ReplyDelete
  6. "kapan ambil cuti otomatis 5 hari ?", pertanyaan salah seorang HRD di kantor dengan nada menyindir.
    Kalo lagi santai, saya senyumin, sambil jawab, "do'ain aja mba".
    Kalo lagi ga santai, saya senyum, terus berlalu.

    Ah mba, g perlulah mba nanya dengan bahasa halus tapi tetep menusuk bagi saya, saya juga ga punya kewajiban ngasih tau proses yg saya jalani bukan? mungkin selama ini terlihat baik-baik aja, seperti ga berusaha untuk mencari pasangan, tapi sebenernya banyak hal yang saya alami.

    #curhat di senin pagi.

    semangat terus ka andra. InsyaAllah dikasih rezeki berlimpah sama Allah, semoga kelak bisa dititipkan lagi anak yang sholah / sholehah. Aamiin

    ReplyDelete
  7. "Emang lo mau bayarin gue IVF?"

    Hoahahaha kak Alo bisa galak juga :P

    Kalau dia bukan sahabat atau teman baik, sebisa mungkin aku nggak melontarkan pertanyaan basa-basi tersebut. Aku aja anak belum genap setahun udah ditanyain kapan punya anak kedua. Katanya mumpung masih muda energi masih banyak, blah blah blah. Aku jawab yang sejujurnya dan santai aja, sih. Tapi sebenarnya aku yakin mereka nggak ada maksud yang gimana menanyakan pertanyaan tsb. Maksudnya paling cuma dua: murni basa-basi atau memang pengen tau banget sama idup orang hahaha.

    ReplyDelete
  8. Bersyukurlah wahai kalian yang sudah dikaruniai anak... karena saya tak seberuntung kalian... karena saya belum menikah... hehe... intinya bersyukur...
    By: nofan

    ReplyDelete
  9. Pertanyaan pertanyaan itu pasti gak bisa dihindariin sih. Apalagi kalo saudara kita yang baru aja married udah hamil duluan. Pasti ada aja yang ngom kapan giliran kamu, kalah loh sama si ini (tau sih mereka spontan aja nanya gitu). Makanya mau marah juga gak mungkin kan ya, paling cm bisa berusaha untuk jawab dengan sesantai mungkin (padahal dalam hati kesel dan sedih).

    DIbalik semuanya itu orang-orang gak pernah tahu bagaimana kita sedang berusaha untuk mendapatkan keturunan dan gak semua orang bisa dengan gampang kan dapetinnya. Butuh proses yang panjang dan berliku.

    Semoga kita bisa diberi kesabaran untuk bisa menyikapi pertanyaan - pertanyaan hidup ya, Ndra.
    Dan saya juga bisa cepet nyusul Andra untuk bisa hamil.
    Semangat!!

    Selamat Hari Senin :)

    ReplyDelete
  10. Pertanyaan "kapan" itu kayak ga ada habisnya ya malo..Dulu sering bgt dpt pertanyaan kapan nikah? Tiap kali mrk liat aku msh jomblo kalimat selanjutnya nasehat yg seakaan menyudutkan kalau kurang usaha lah, terlalu pemilihlah, tlalu jual mahal lah pdhl kalau cari calon suami memang hrs dipikirkan baik baik daripada menyesal seumur hidup. Keselnya di saat sebenarnya kita jg sedang berusaha, orang yg nanya malah ngerasa kita ga berusaha sama sekali...tp bersyukurnya aku dah mulai bodo amat dgn omomngan org.

    ReplyDelete
  11. Baru aja sharing di cerita kak alo sebelumnya, dan skrg pengen comment lagi,
    dulu kalo ditanya kapan lulus / kapan nikah itu lempeeeng aja selempeng2nya.. ga ada rasa gimana gitu. tapi giliran udh nikah dan ditanya "KAPAN ISI?", "KAPAN PUNYA ANAK?" "NUNDA YA/DI KB YA?" "SIBUK KERJA SIH JADI GA HAMIL2"
    ga sekali duakali saya sering nangis sendirian :)
    bahkan sampe skrg ketika haid tiba mau ditahan2 ga nangis tapi tetep nangis, sedesprate itu ditanyain kapan isi karena setinggi itu harepan saya untuk hamil.. sampe ada masa nya dimana saya takut ketemu orang2, gamau hadir ke undangan, ato diajak kumpul temen2 kuliah/SMA. (bukan nya anak itu rezeki dari Tuhan ya? knapa harus ditanyain ke saya?) kan Tuhan yg kasih..
    dan saya yakin kok Tuhan akan kasih di waktu yg tepat :)

    ReplyDelete
  12. Hahahaha,boleh ikutan nyampah ya,kak Andra.. Lagi pusing jg sama pertanyaan: "jadi kapan nih nikahnya?" Well,kalo lagi good mood, saya akan jawab,"tinggal tunggu undangan aja ya.."
    Tapi kalo lagi kezel, langsung deh saya alihkan, anak tante kapan lulus,udah lama tuh kuliahnya.. atau kamu sendiri kapan,tuaan kamu kan dripada aku.. *hahahahaha,lebih ngeselin yak😆😆😆

    ReplyDelete
  13. Hi Andra, saya baru aja keguguran disaat usia bayi sudah 3 bulan dan habis merasakan sakitnya pasca operasi kuret tapi saya heran masih ada aja komen negatif buat saya yang misalnya : kayanya lo salah milih dokter deh, waktu gue hamil gue makan mie instant anak gue baik baik aja ko, atau lo pasti kecapekan kerja deh, makanya jangan sibuk sibuk dan sebagai nya.

    padahal saya percaya kalau saya keguguran adalah takdir bukan salah dokter maupun apapun, karena bagi saya setiap kehamilan beda beda boleh jadi mereka kuat hamilnya tapi kandungan saya lemah, saya sewaktu hamilpun ga ngerasain morning sickness tapi saya ga judgemental ke orang yang hamilnya "rewel" karen again bagi saya setiap kehamilan itu beda beda.

    saya heran gitu disaat saya lagi berduka (siapa sih yang ga sedih kehilangan anak) tapi mereka masih kepikiran untuk komen negatif, akhirnya saya memutuskan untuk ga buka handphone dan jauh jauh dari socmed saya bener bener melepas diri dan cuma mau spending time sama inner circle aja.

    karena bagi saya positif energy cuma saya dapet dari suami dan keluarga.

    ReplyDelete
  14. Andraaa, aku doain banget yaaa kamu bisa 'jemput' adiknya Aura Suri di Penang!

    Aku inget banget dulu pas masa2 IVF kamu pernah bilang doain supaya aku bisa ke Penang... dan surprisingly terkabul (walopun lebih berharap ada keajaiban tanpa perlu program hamil ke Penang sih ya hehe).

    Saling doain yaahh.. Miracle happens! :**

    ReplyDelete
  15. Jangankan baru punya anak satu, aku udah punya dua, pun kumplit cewek cowok, masih sering ditanya. Kapan nambah lagi, biar rumahnya rame. Mau rame? tar deh kita teriakin, hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Ntar deh kita teriakin" HAHAHA juara! :D

      Delete
  16. Hallo kak, aku salah satu orang yang suka banget baca blog kak andra gara-gara pertama kali search masalah IVF di penang yang keluar salah satu di antara banyak postingan adalah postingan kak andra. Sebelumnya aku mau bilang makasih banyak karena gara gara postingan kak andra itu ngebuat aku jadi punya pemikiran yang terbuka soal menjalanin ivf, padahal tadinya aku sudah down banget waktu di fonis dokter kalau kemungkinan hamil normal cuman 10%, rasa kayak punya penyakit yang parah banget dan ngerasa nggak sempurna sebagai wanita hahaha. Dan ngomong-ngomong gara-gara kak andra juga akhirnya aku memilih rumah sakit dan dokter yang sama kayak kak andra hehehe..

    Aku setuju banget sama postingan kak andra, 2017 masih ada aja orang mempertanyakan masalah yang sensitif dan pribadi. Sama halnya kayak diriku yang selalu di tanya kapan mau punya anak dan malah kadang sampe nuduh sengaja nggak mau punya anak karena masih pengen senang-senang. Hahaha lucu banget, mereka pikir mau punya anak kayak semudah beli boneka barbie gt 😅, lagian setau aku anak itu adalah Hak Tuhan, jadi kalau ada yang suka nanya atau menyalahkan, sama aja dia menyudutkan apa takdir dan kuasa Tuhan. Makanya sekarang dari pengalaman nggak enak di tanya-tanya itu, aku juga berusaha kalau ketemu teman atau keluarga yang jarang di ketemu sebisa mungkin nggak menangakan hal-hal yang pribadi. Hehehe maafkan comment aku yang kelewat panjang yah kak.. tetap semangat dan selalu menginspirasi 😘

    ReplyDelete
  17. Iyaa malo.. Ak jg capek ditanyain kapan nikah krn dikantorku 90% uda nikah semua, kadang cm bisa senyum2 aja sambil ngomong sendiri dalm hati apa mereka yg keseringan nanya ga mikir kalo jalan hidup org itu beda2, ga semua bisa nikah cepet dan ga semua pengen nikah muda. Iya kan maloo??? Hiks

    ReplyDelete
  18. mari kita doakan semoga mereka punya bahan basa basi yang lebih baik lagi :)

    ReplyDelete
  19. cape ditanya kapan lulus, hiks. yang bikin pengen nabok pake laptop adalah ledekan "yang lain udah make kebaya pengantin, lo masih mikir make toga aja" ya Tuhan, nih yang ngomong sarapannya cabe jalapeno apa ya :')
    well mau saran dikit nih mungkin yang masih suka pake basa basi kapan ina kapan itu. coba deh ganti sama pertanyaan, lipstiknya beli dimana? sepatunya bagus merk apa? eh katanya menteri kita mau reshuffle lagi ya? -- dan sebagainya yang lebih sopan dantak menyinggung perasaan si yang ditanya. Have a good day!

    ReplyDelete
  20. Semangat Kak Andraaa.. kalo ada yang usil jawab senyumin ajaaa hehehe , atau suruh baca postingany Kak Andra ini aja 😋

    Sampai sekarang pun aku juga sering (banget malah) ditanya kapan Nikah, emang sih udah umur nya buat nikah. Tapi kan, bukan kuasa ku yaa buat nentuin kapan waktunya nikah. Jadi yaaa karena bosen ditanya mulu, akhirnya tiap ditanya aku berfilosofi aja, kalau nikah atau punya anak itu filosofinya sama seperti naik pesawat, kita ga perlu rebutan atau dorong-dorongan buat dapet kursi, yang kita perlu lakuin yaa ikutin apa yang disuruh sama maskapai , datang lebih awal dan check in, setelahnya sih yaudah santai aja naik pesawatnya, karena kita tahu di dalem pesawat kursinya udah disiapin dan diberesin sama pramugari. Sama halnya kayak jodoh kita mah ga usah cepet-cepetan atau buru-buruan untuk dapet jodoh, yang perlu kita lakuin mah, hidup baik dan lakuin apa yang tuhan perintahkan, nah masalah jodoh ya santai aja karena tau disana ada Tuhan yang udah nyiapin buat kita. Gitu hehehe. (Lah kok jadi curcol) 😆

    Pokoknyaaa have a nice day yaaaa Kak Andra, Kak Abenk dan Auraaaa😘😘😘

    ReplyDelete
  21. hai kak alo,

    Makasih kak alo udah share postingan ini, ternyata mank gak enak ditanya kapan kawin? kapan punya anak? kapan lulus?, saya suka kesel kalo udah ditanya gitu dan rasanya nyesek banget, apalagi pake acara nyinyir(cuma bisa ngelus2 dada), ditambah tabel umur ideal menikah.

    Urusan jodoh, rezeki, kematian itu khan sudah urusan ilahi, nah tinggal kita sebagai manusia menerimanya dan terus berusaha. heheheheh

    Makasih kak alo udah boleh nyampah ngeluarin uneg uneg disini.... have a nice day..

    ReplyDelete
  22. Baca komen2 disini kok kyk senasib semua? Yg dikejar2 kpn nikah/punya anak/dll, apalagi yg pake diledekin sampe dinyinyirin segala. XD Seriously, people need to stop kepo-ing others, bukan hidup mereka, lagian kalau nantinya ada kenapa2 it's not like mereka bakal 'tanggung jawab' atas hasil suruhan2nya kan...zzz. =_= Btw baca tulisan ini jadi keinget awal aku ngikutin kak Andra. Aku pertama mendarat di blog ini pas nyari2 ttg bayi tabung dan kebetulan nemu kakak yg org Indo juga jadi lumayan relevan walau kakak ngejalaninnya di Penang. Aku blm nikah sih, masih nyari cowok malah hahah, tapi ya sejak hormonku kacau efek pengobatan autoimmune, tau2 kena PCOS juga. Menurut obgyn kalau mau hamil nanti musti 'dibantu' (skrg aja utk bisa haid harus dipancing pake obat, itupun nggak selalu berhasil). Apalagi darahku bermasalah jadi resiko keguguran juga akan tinggi bgt. Lumayan bikin galau, sampe mikir apa ada yg mau nikahin aku dgn kondisi gini. Jadi aku bersyukur bgt bisa ngikutin pengalaman kakak, yg walau penuh perjuangan dgn emotional rollercoaster ride tapi juga penuh dgn positive thinking yg somehow vibe-nya tertular ke aku hehe.. Thank you yah, kak Andra. ❤

    ReplyDelete
  23. Aku kok malah nangis baca ini!!!!!!! 😭😭😭😭😭 ga bisa komen apa-apa, I'm with you, Malo 😘

    ReplyDelete