Thursday, March 9, 2017

JAPAN DAY #4 | YOYOGI PARK & SHIMOKITAZAWA

Kalau ada yang ngikutin cerita liburan saya ke Jepang, pasti sadar kalau liburan saya tidak seindah foto di Instagram. Ya, emang realitanya gitu kok. Foto Instagram tuh memang indah-indah, tapi kenyataannya HAHAHA. Amit-amit jangan sampai deh liburan terus anak sakit atau kita yang sakit. Nah, kalau dari kemarin ceritanya kebanyakan tentang Aura sakit, kali ini saya mau cerita tentang kejutan yang kami dapatkan di Jepang.

Tak lain dan tak bukan..

SAKURA!

Wah, bukannya berangkat di bulan Februari supaya menghindari sakura? Nah, niat saya juga gitu. Pertama, saya sudah pernah lihat sakura. Kedua, Jepang isinya turis semua. Ketiga, semua-semua serba mahal, serba antri, ya karena lagi high season dimana-mana. Sedangkan saya dan Abenk bukan tipe yang suka dengan tempat yang terlalu ramai – jadi kami pergi ke Jepang di bulan Februari.

Awalnya kami nggak percaya begitu melihat foto-foto bunga sakura menghiasai halaman ‘explore’ di Instagram. Beneran nggak sih? Apa jangan-jangan foto tahun lalu?

Gak taunya, beneran ada di Yoyogi Park! Abenk semangat banget mau lihat sakura, sedangkan saya iya-iya aja tanpa browsing terlebih dahulu bagaimana cara ke Yoyogi Park. Kan lihat di rute kereta ada tulisan Yoyogi, nah yaudah turun disitu aja – pikir saya.

Pas kami turun di Yoyogi Station dan jalan kaki.. Mak? Mana tamannya?

Buka Google Maps.. Tulisannya masih 2 kilometer lebih. Eh buset? Serius?

Dengan angkuh dan sok tau, saya dan Abenk hajar terus aja jalan kaki demi lihat sakura. Taunyaaaa yaolo.. Jauh bener! Ibaratnya kami tuh muterin Kebun Raya Bogor di bagian luar, sedangkan kalau kami turun di Harajuku Station, kami bisa langsung ketemu pintu masuk Yoyogi Park.

 photo DSCF9986_zpsxdyrfgfo.jpg

Yaudalah, udah terlanjur kok.

Mau marah, ngedumel, terus saya kelaperan. Ngedumel lagi. Sambil ngunyah onigiri. Taunya ngedumel karena kelaperan. Zzz.

Akhirnya setelah kurang lebih 30 menit, kami sampai di Yoyogi Park! Kami masuk lewat pintu belakang, nah ada untungnya nih kami nyasar-nyasar. Langsung ketemu sakuranya! Horeee!

Kami duduk dulu sambil mengatur nafas. Saya makan onigiri (tetep) dan Abenk beli kopi panas untuk menghangatkan badan kami. Salah satu yang menyiksa bukan hanya harus jalan kaki jauh banget, tapi cuaca Tokyo yang hari itu ekstrim sekali dinginnya! Kami mengatur nafas dulu sampai agak tenang, baru deh jalan ke tempat bunga sakura.

Memang bunga sakura ini cantiknya luar biasa ya, apalagi kalau baru mekar. Tapi kami bertiga nggak kuat lama-lama untuk foto-foto, cuacanya super dingin dan pakaian kami kurang hangat. Kalau lihat hidungnya Aura, rasanya gak tega banget hehe.

 photo DSCF0029_zpsfkva9eyz.jpg
 photo DSCF0023_zpscdm0il4p.jpg
 photo DSCF0025_zpsibobnzo8.jpg
 photo DSCF0083_zpspbwgm8eh.jpg photo DSCF0046_zpsnnyvdwlp.jpg
 photo DSCF0027_zpsucjvvjen.jpg
 photo DSCF0084_zps6kms7m1z.jpg

Banyak yang bilang kalau saya beruntung bisa melihat sakura walaupun belum ‘musim’nya. Setelah dari Yoyogi Park, kami janjian dengan teman saya yang kebetulan rumahnya sangat dekat dengan tempat tujuan kami berikutnya yaitu Shimokitazawa.

Shimokitazawa terkenal karena banyak toko-toko yang lucu, menjual barang vintage dan barang bekas yang masih sangat layak pakai. Gak cuma itu aja, banyak juga coffee shop lucu-lucu. Percayalah, yang pengen banget kesini itu Abenk lho. Abenk suka banget hunting barang vintage dan preloved, kalau nemu yang keren rasanya seperti nemu harta karun!

Teman saya, Cristy, sudah menunggu kami bersama putrinya di pintu keluar stasiun. Kami langsung diajak makan siang di Spajiro, yang makanannya itu mayoritas pasta tapi rasanya unik-unik. Kirain pastanya biasa aja, taunya busetttt enak banget. Ntah kenapa selama di Jepang, gak pernah ketemu makanan gak enak hahaha. Aura juga tertidur selama makan siang, akhirnya saya memutuskan untuk beli kentang goreng (lagi) kalau Aura terbangun dan lapar.

 photo DSCF0100_zpsygiu5glt.jpg photo DSCF0106_zpsaj6vnyvj.jpg photo DSCF0125_zps6rx1snwu.jpg

Eh benar aja, Aura bangun dan kelaperan banget! Akhirnya beli kentang goreng di McDonald’s (sesekali ya gapapa lah ya), terus Aura keliatan senang banget karena berhasil dapat kentang goreng. Karena saya masih capek sisa-sisa perjalanan kemarin, saya dan Cristy akhirnya duduk-duduk sambil menunggu Abenk shopping.

 photo DSCF0132_zpslqfinuqa.jpg

Untung Abenk beneran shopping hahaha. Kalau gak, kesel juga udah nunggu lama terus dia gak beli apa-apa. Menurut Abenk, toko-toko dan barang-barang di Shimokitazawa unik-unik banget tapi harganya juga gak murah lho.

Ada sih yang murah, tapi yang harganya 500-700 ribu rupiah juga ada. Untung banget sore itu saya bisa ditemani Cristy, yang sudah saya kenal dari sejak kami masuk kuliah bareng. Jadi sekitar 13 tahun yang lalu.

Selesai dari Shimokitazawa, ternyata Abenk belum puas juga dan masih pengen balik ke Omotesando. Lah gue gimana? Saya udah capek banget, terus gak tau mau cari apa ke Omotesando. Nah, gara-gara cuaca dingin ekstrim hari itu, saya terinspirasi dari Cristy untuk memiliki selimut bayi yang bisa digunakan dengan cara yang bermacam-macam – mereknya Baby Hopper.

 photo DSCF0154_zpsfqnkkt2k.jpg

Saya ngikut Abenk ke Omotesando untuk mampir ke Opening Ceremony sebentar, lalu saya ngotot mau pisah karena mau cari Baby Hopper ke Shibuya. Reaksi Abenk.. Tentunya khawatir, gak rela, gak sudi istrinya jalan-jalan sendirian di negara orang hahaha. Mana udah mau malam.

Tapi saya ngotot kalau harus cari Baby Hopper di daerah Shibuya supaya besok-besok Aura lebih hangat saat tidur di stroller. Soalnya beneran dingin banget!

Akhirnya kami berpisah di Omotesando, saya jalan kaki ke Shibuya dan Abenk mau belanja di Omotesando.

Petualangan saya dimulai.. 

Tentu rasanya beda banget jalan berduaan dengan anak di negeri orang. Rasa deg-degan, seru, menggelitik dan senang menyelimuti. Rasanya ada adrenalin yang mengalir di tubuh saya. Norak ya? Padahal baru jalan-jalan bukan bungee jumping hehe. Hal sederhana tapi saya yakin, bisa punya waktu sendiri yang tenang saat anak tidur itu kemewahan yang luar biasa.

 photo DSCF0163_zpsw9698o39.jpg

Hasilnya, saya muter-muter di Shibuya tapi hasilnya nihil. Baby Hopper yang saya cari ternyata susah banget dapatnya! Perasaan saya yakin kalau barang yang saya cari pasti dijual di department store Mitsukoshi yang letaknya dekat sekali dengan airbnb tempat saya menginap. Begitu Aura terbangun, Aura mulai rewel dan minta-minta digendong. Setelah saya cuekin, akhirnya saya gak tega juga dan menggendong Aura – sedangkan satu tangan lagi tetap harus pegang stroller.

Hebohnya lagi, saya harus mendorong-dorong stroller naik-turun kereta dari Shibuya ke Ebisu. Mana lagi jam pulang kantor, wiuh ramai banget stasiunnya! Roda stroller sempat terjepit saat saya mau turun kereta, untungnya banyak orang yang membantu. Setelah sampai di Ebisu Station, saya memaksa Aura duduk di stroller karena kami harus jalan cukup jauh untuk sampai ke Mitsukoshi.

Aura jerit-jerit, tapi akhirnya diam sendiri dan lanjut jerit-jerit lagi hahaha. Mungkin dia lapar!

Sekitar jam 7 malam, kami sampai di Mitsukoshi dan saya langsung menuju lantai B1 dimana tempat keperluan ibu dan anak tersedia. Seperti rekomendasi Cristy, saya melipir sebentar ke tempat bermain yang ada di tengah-tengah department store supaya Aura bisa main.

 photo DSCF0172_zps0chb6nna.jpg

Saya duduk, istirahat sambil mengecek smartphone. Pocket Wifi yang saya bawa sudah mati, baterainya habis. Di kepala teringat suami, kira-kira lagi ngapain ya Abenk?

Badan rasanya mulai remuk karena jalan kaki terus selama di Tokyo, tapi senang banget karena Aura sudah mulai ceria. Sedikit-sedikit ia mulai lari kesana kemari. Artinya.. Energi dan semangatnya sudah mulai kembali. Hore!

Kayaknya ada sih, sekitar 20 menit saya menemani Aura bermain. Lumayan juga untuk mengisi tenaga saya walau hanya duduk-duduk. Saya tetap mencari Baby Hopper, lagi-lagi barangnya gak ada. Saya muter-muter lagi sampai ke pojok-pojok, wah memang rejeki saya! Ternyata barang yang saya cari ketemu! Walaupun mereknya bukan Baby Hopper, melainkan Miki House – tapi barangnya serupa dari segi fungsi maupun harga.

Tanpa pikir panjang saya langsung ke kasir untuk membayar, puas banget rasanya kalau barang yang kita cari-cari akhirnya ketemu! Eh ternyata, Aura nyangkut di toko yang kami datangi. Aura asik main sama buku-buku yang dipajang di toko, ujung-ujungnya dia jadi asik main sendiri deh hehehe.

Mitsukoshi ternyata setiap hari tutup pukul jam 8 malam. Sebelum tutup, saya menyempatkan membeli dua porsi chinese fried rice dan satu porsi ayam goreng tepung untuk makan malam kami bertiga. Yakin banget deh, kalau Abenk pulang-pulang pasti perutnya kosong hahaha (kebiasaan).

 photo DSCF0176_zpstotvtvyh.jpg

Begitu mau keluar dari Mitsukoshi, Aura ngamuk lagi. Kayaknya masih senang jalan-jalan di mall, karena hangat dan mungkin malas lihat yang gelap-gelap di luar hahaha.

Pulang ke apartemen sendirian, tentengan belanja banyak banget, bawa bocah dan stroller. Saya sempat berhenti sebentar-sebentar untuk mengabadikan momen ini dengan kamera saya, untuk bahan cerita di blog sebagai kenang-kenangan saya selama liburan di Jepang.

 photo DSCF0183_zpsvo2f20k1.jpg photo DSCF0184_zpse702zsdl.jpg photo DSCF0186_zpsg2g0h7pf.jpg

Rasa puas, senang dan bangga menyelimuti diri, gak nyangka berhasil jalan-jalan berduaan dengan anak berusia 1 tahun 8 bulan di negeri orang! Berhasil mendapat barang yang dicari, Aura juga lumayan nurut walau jerit-jerit dikit gapapa lah ya :D

Malam itu, kami tutup dengan makan chinese fried rice berduaan sambil menunggu Abenk pulang. Aura yang sudah lebih sehat, mangap terus dan mengangguk-anggukan kepala setiap minta disuapi. Sewaktu Abenk pulang, ia membawa satu kantong belanjaan besar dan wajahnya sangat sumringah. Bukan saya saja yang berhasil mendapatkan me-time, Abenk pun bisa me-time sambil belanja sepatu yang sudah ia incar.

“Makasih ya sayang, udah ngasih aku waktu sendirian,” bisik Abenk sambil memeluk saya dengan kencang.

Liburan kali ini memang jauh berbeda dari liburan-liburan sebelumnya. Banyak rencana-rencana yang kami geser (seperti ke Disneyland) karena kondisi Aura yang sedang kurang fit, tapi ada saja kejutan-kejutan yang datang. Termasuk saat saya bisa jalan-jalan sendirian, Abenk pun merasa begitu. Masih banyak kelanjutan cerita liburan ke Jepang, stay tuned!

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg
*********************************************************

READ MORE
Japan Day #1 | Traveling With A Sick Toddler
Japan Day #2 |  Shibuya & Omotesando
Japan Day #3 | Gotemba
Japan Day #4 | Yoyogi Park & Shimokitazawa
Japan Day #5 | Daikanyama & Mori Art Museum
Japan Day #6 | Bye Tokyo, Hello Osaka!
Japan Day #7 | Osaka Aquarium Kaiyukan & Tempozan Park
Japan Day #8 | Kyoto & Arashiyama
Japan Day #9 | Last Day in Osaka

20 comments:

  1. yipppieeee, lanut terus Malooo, uda ngiler liat IG nya, karena di blog pasti lebih seruu. heheh

    ReplyDelete
  2. Aura mukanya keliatan kedinginan, salut buat andra yang berani jalan2 sendirian di negara orang dengan anak batita kalau aku sih udah panik apalagi pas hp mati. Ditunggu cerita selanjutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Stev, hehe dari dulu setiap pergi keluar negeri aku selalu 'ngilang' sendirian. Seru soalnya, apalagi sekarang ada anak jadi ada cerita sendiri saat nanti dia besar hehe

      Delete
  3. Kak Andra, I love your blog! Ringan tapi inspiratif banget!
    Kak, pakai kamera dan lensa apa sih untuk foto diJepang ini? Thank you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Isabella! Sudah 2 tahun terakhir aku pakai Fujifilm XE2, sekarang dengan lensa 23mm :)

      Delete
  4. Seneng banget di sini Aura udah keliatan ceria :D

    Jalan-jalan sendiri (bareng anak) di negeri orang emang menegangkan dan seru yah. Padahal Jepang negara yang non bahasa Inggiris, cuma bisa bahasa tubuh hihi.

    Btw, jadi banyak dapet inspirasi tempat liburan kalo dikasih ke Jepang lagi lewat postingan ini. Ditunggu selanjutnya ya, Kak Alo!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya Jepang sudah jauh lebih maju dibanding 4 tahun lalu aku kesana. Cukup terkejut karena sekuriti, supir taksi, penjaga toko, pelayan restoran dan orang-orang yang aku temui di jalan rata-rata bisa bahasa Inggris dasar. Walaupun kadang belum tentu bisa ngomong 1 kalimat dengan bahasa Inggris, tapi mereka (sebagian besar) mengerti dengan pertanyaanku. Lucu ya! Kalau dulu sih, boro2 ;p

      Ternyata di televisi lokal Jepang suka ada acara belajar bahasa Inggris hihi. Thanks ya Jane!

      Delete
  5. dari 4 cerita...aku jadi ada gambaran, ternyata bagi seorang ibu...bisa jalan sendirian itu adalah berharga banget.
    btw, kamu setrong banget kak Alo...stroller, Aura, belanjaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. BANGET! Sangat mewah buat aku dibandingin menghabiskan waktu di spa atau beli barang mahal hahaha. Aku udah biasa kayak gitu, kalau di Jakarta malah 'nyupir' sendiri ;D

      Delete
  6. Semoga saya dan keluarga juga bisa melihat bunga Sakura mekar di Jepang aamiin, tfs ya Kak

    ReplyDelete
  7. Andra! ini aku baca blognya mundur hahaha tapi tetep enjoy bacanya! btw kalo liburan emang gitu ya, anaknya ikut "pesta pora" di makanan, yang penting hap makan .. hihihihihi ... seru ya kalo jalan2 berdua2 sama aura!

    ReplyDelete
  8. Aaaa... Cakep bunga sakuranyaaaa. Tapi ak alergi sama musim dingin. Bisa sesak nafas. Saluran bronkitisnya menyempit. Gabisa liburan ke tempat yang musimnya dingin. Tapi liat dan baca cerita Kak Andraa jd menikmatii. Thanks a lot kak.

    ReplyDelete
  9. itu dua balita lucuukk banget sih ndra, pengen uwel uwel, hehe.
    strong banget ya emang namanya ibu, mau bawa bayi, stroler, belanjaan sana sini di negeri orang pula, ngga masalah. dan sakuraaa~ walaupun belum musimnya tapi beruntung ya bisa foto foto sama sakura di yoyogi

    ReplyDelete
  10. Mantap banget Andraaa bisa jalan sendirian bareng Aura... rasa puas bisa melewati ketakutan diri tuh emang beda banget rasanya hihihi... :*

    ReplyDelete
  11. Jadi kangen banget sama Jepang! kangen tertibnya sih hehehe dan minuman yg dijual di vending machine yg surprisingly yummy ! Anw emang ya kak alo kalo ke Jepang tuh habis jalan - jalan badan encok dan kaki bengkak, pulang - pulang dari Jepang kemarin dapet oleh - oleh kaki bengkak sampe seminggu, tapi ga melepas keinginan untuk balik lagi kesana.. Thank you for sharing ya ka Alo! Salam kentang goreng buat Aura

    ReplyDelete
  12. Membaca blog ini rasanya ingin kembali ke Jepang, kangen suasana tertib dan minuman vending machine yang rasanya suprisingly yummy! Anw emang ya kak, kalo habis jalan muter2 kota di Jepang pasti badan encok kaki bengkak, terutama lg winter begini.. kemarin kuku jariku sampe terkelupas dan kaki bengkak alhasil jalan nyeret tangan sakit ahahhaha tapi gapapa bisa jadi bahan cerita untuk anak cucu :) Thank you for sharing kak Alo! salam kentang goreng buat aura, sehat - sehat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Nadia, oh ternyata bukan aku doang yang merasa bengkak ya? Soalnya sepatuku yang paling enak dipakai pun, jadi kesempitan disana :( Kalau Nadia malah sampai kuku terkelupas aduhhhh ngilu bayanginnya. Semoga sekarang udah sembuh yaa :D

      Delete
  13. Hai Alodita! Saya bersyukur banget ketemu blog kamu, karena tahun depan saya dan suami berencana ke Jepang juga. Bulan Februari juga. Landing di Osaka juga. By then, kira- kira putri kami juga seumuran Aura. Post2 kamu helpful banget sih.
    Mau Tanya dong, Aura beli perlengkapan winter spt thermal clothes, puffer jacket dan boots dimana?
    Thank you!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mutia,

      Kebetulan aku bisa pinjam punya temenku dan beberapa beli. Saran aku sih, gak perlu beli banyak-banyak di Indonesia (mungkin kalau ketemu yang cocok/bagus banget beli aja), soalnya jauh lebih lengkap, murah dan bervariasi kalau beli di Jepang. Di H&M atau Uniqlo gitu koleksi winter anak-anaknya banyak sekali disana. Semoga membantu! :)

      Delete
  14. Andraaa seru banget baca cerita kamu di Jepang. Beda banget emang jala-jalan kita. Mungkin kalau nanti udah punya anak, jalan-jalannya akan kayak kamu gini juga nih, lebih santai ya. Sedangkan aku kemarin bener-bener berpetualang banget, kayak semua mau didatangin. hahaha

    ReplyDelete