Monday, February 6, 2017

TRIP TO SINGARAJA, BALI

Setelah berlibur ke Singapura, saya dan keluarga kecil saya melanjutkan perjalanan kami ke Bali. Kali ini, agak sedikit berbeda nih rencana liburannya. Karena sebetulnya, kami ke Bali karena ada acara lamaran adik kandung saya. Kok lamarannya sampai di Bali? Soalnya calon istri adik saya itu keluarganya sudah lama tinggal di Singaraja, Bali.

Saya sendiri belum pernah ke Singaraja, hanya dengar-dengar cerita dari adik saya dan tunangannya aja. Begitu mendarat di Bandara Ngurah Rai Bali, kami menyempatkan makan siang lalu langsung berangkat ke Singaraja. Nah, karena saya kurang bertanya detail, gak taunya ke Singaraja itu harus lewat Bedugul ya. Artinya jalannya berkelok-kelok dan cukup jauh. Cukup menantang juga bagi saya dan suami, apalagi kami nggak kepikiran untuk menyewa car seat.



Nah disini lah tantangannya apalagi bawa anak kecil. Saya sudah was-was Aura akan rewel (biasa lah ya, parno duluan), tapi ternyata 3 jam perjalanan dari Denpasar-Singaraja berjalan sangat lancar! Aura asik main sendiri, ngoceh-ngoceh, bercanda terus sama kakeknya walaupun saya tertidur. Aura duduk manis dan tenang walaupun nggak ada car seat, bukan yang duduk-duduk di bawah mobil hehe.

Saya baru ingat memang Aura sudah sering diajak pergi dari bayi, kena macet dan cukup mudah beradaptasi -- ini yang bikin Aura lumayan anteng kalau diajak bepergian.

Sampai di Singaraja ternyata udah malam, saya dan yang lainnya kecapekan. Apalagi saat itu saya udah hampir sakit, tenggorokannya berasa gak enak. Sepanjang perjalanan saya terus-terusan mengulang kata sehat-sehat-sehat dalam hati supaya gak beneran jatuh sakit, karena terakhir saya ke Bali, saya sakit dan muntah-muntah.



Perjalanan yang panjang dan melelahkan terbayar dengan villa yang akan menjadi 'rumah' kami selama dua hari di Lovina. Walaupun harus naik ke bukit, jalanannya sempit, gelap dan (kadang) tidak beraspal, villanya beneran bagus banget! Thanks to Airbnb!



Mungkin karena daerahnya sepi, kalau gak rame-rame kesannya agak spooky yah. Nah, pas kami datang, Abenk sempat melihat kelelawar di kamar mandi.

Terus pas saya mau menyalakan lampu rias di kamar mandi, tiba-tiba GELAP GULITA dan listrik di bagian kamar tidur saya mati. JRENG! Saya langsung terbirit keluar kamar, kaget setengah mati. Pas adik saya dan Abenk mencari panel listrik untuk nyalain listrik, gak ketemu-ketemu. Akhirnya saya pindah ke kamar satu lagi untuk tidur.

Memang kamar yang mati lampu itu agak lebih serem sih dibanding kamar-kamar lainnya. Apalagi kamar mandinya ala ala outdoor gitu loh.

Nah, ada lagi satu cerita yang saya ingetttt banget sampai sekarang. Pas saya lagi beres-beres koper. Tiba-tiba ada suara jatuh kenceng. Pas saya lihat ke bawah, Aura sudah jatuh dari kasur ke dekat kaki saya. Lebih parahnya lagi, mulutnya darah segar semua. Saya panik dong, saya gendong sambil nangis dan teriak-teriak manggil suami. Baju saya kena darah semua :'(



Ini pertama kalinya Aura jatuh sampai berdarah. Kayaknya sih, giginya kena ke bibir terus bibir bawahnya robek *brb mewek*. Bukan baju saya aja yang kena darah. Baju tidur Aura, baju suami, handuk untuk melap darah. Aura jerit-jerit terus kesakitan, akhirnya setelah 15 menit ia baru tenang dan akhirnya ketiduran.

Saya merasa bersalah banget karena nggak mengawasi Aura, tapi ini sesekalinya Aura jatuh dari tempat tidur karena ia jalan-jalan di atas kasur (kalo di rumah hampir nggak pernah kayak gini). Alhasil, bibirnya jontor dan bengkak deh. Tapi besok paginya Aura tetap ceria, tetap mau main dan makan seperti biasa.

***

Besok paginya, saya langsung buru-buru keluar kamar dan melihat pemandangan luar karena semalam gelap banget jadi memang nggak keliatan apa-apa. Ternyata, WOWWWW BAGUS BANGET! Memang villanya agak jauh dari pusat keramaian, tapi cocok banget untuk leyeh-leyeh dan liburan tanpa diganggu-ganggu sama suara bising.

Suasananya tenang dan damai sekali. Dari balkon atas, saya bisa melihat lautan, sawah, kota-kota dan beberapa villa tetangga. Peaceful banget. Udaranya juga sejuk seperti di Bandung. Kalau kata Abenk, ini Puncak rasa Bali. Kezel ah!

Leyeh-leyeh.

Suasana villa saat hujan datang. Kabut di depan mata!
Aura dan Kakung.
Sewaktu mau meninggalkan villa, rasanya agak gak rela karena belum puas disana. Harus nginep lebih dari 5 hari sih kayaknya, terus bawa bahan makanan biar bisa masak-masakan di villa. Mungkin kalau ada rejeki, lain kali mau kesini lagi tapi lebih lama dan ajak sahabat-sahabat saya.



Singkat cerita, lamaran adik saya dan calon istrinya berjalan lancar. Dan kalau lancar, saya punya adik ipar di tahun 2017 ini hehehe. Senang karena keluarga kami jadi bertambah ramai dan seru.

Setelah dari Singaraja dan Lovina, kami balik lagi ke area Seminyak untuk beristirahat sebelum pulang ke Jakarta. Karena waktu yang cukup singkat, saya dan keluarga belum sempat kemana-mana di Lovina. Belum kesampaian juga lihat lumba-lumba dan main water sport huhuhu.

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

12 comments:

  1. Semoga makin happy ya, Malo habis liburan.

    ReplyDelete
  2. Selamat buat acara lamaran adiknnya! Amin semoga dilancarkan sampe hari H nya buat keluarga besar, Ndra! Aura yang foto sama kakung keliatan bekas nyungsepnya ya, .. kalo orang dulu bilang mau tambah gede kalo nyungsep, cuma ya tetep aja masa musti pake acara nyungsep dulu. Jantung emaknya ikut nyungsep kan rasanya ...

    Semangat sis! Singapur udah, bali udah, .. lanjutkan perjuangan! ;)

    ReplyDelete
  3. Auraaa...serem bgt ampe darahnya kemana mana..untunglah besoknya aura ceria lagi. Malo nginep di seminyak toh, desember kemarin aku jg ke bali dan milih nginep di seminyak krn lbh tenang suasananya. Kalo dari fotonya memang mirip-mirip seperti puncak hehehhe. Baru tau ada daerah singaraja, Bali..jauh juga ya sampe lewatin bedugul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Monaaa. Hehe iya aku cari yang deket restoran aja karena keluargaku DOYAN makan jadi gak bisa jauh2 dari tempat makanan ;p Hihihi. Sebenarnya skrg aku lebih suka di Umalas karena lebih sepi lagi :)

      Delete
  4. Villanya bagus Kak Alo. Tapi kalo sepi, emang perginya harus rame-rame ya. Serem juga kalo cuma berdua misalnya. Bisa-bisa gak bisa bobo. Hihi xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Intan, hehe iya aku setiap ke Bali sendiri suka nggak bisa tidur loh (walaupun nginep di hotel). Agak was-was bawaannya ;p

      Delete
  5. Khas Bali banget aura villa yang spooky tapi sebenernya enak banget buat leyeh-leyeh. Tapi kok bisa ada kelelawar? Huhu. Syukur banget Aura gapapa. Aku bacanya aja hati sampe mencelus.

    Btw, selamat untuk acara lamaran adik Kak Alo ya! Semoga semua dilancarkan sampai hari H.

    Ditunggu cerita liburan berikutnya (:

    ReplyDelete
  6. duh Auraaa kasiannya, mpe berdarah-darah. kesenangan jalan-jalan di atas kasur yaa? hehehe. syukurlah paginya udah ceria dan bisa main-main lagi.

    Villanya bagus oey, boleh nih dicoba nanti kesana.. :)

    ReplyDelete
  7. Duuuhhh Wawaaa... Ngilu dehh huhu untung besoknya udah ceria lagi yaa anak cantik :*

    Ditunggu cerita2 liburan selanjutnya Malooo ;D

    ReplyDelete
  8. Thanks for sharing nya,kalau flash back dari cerita liburan Andra bawa Aura ada aja bad story nya tapi Andra tetap bisa positif dan ga kapok bawa Aura liburan. *salut* Jujur aja aku tipe orang yang gampang kapok kalo itu menimpa aku pas liburan duhh pasti ga mau lagi2 deh liburan bawa anak sampe berhari-hari. Tapii.. setelah baca cerita Andra aku jadi positif karena ternyata hampir setiap ibu mengalaminya yah. Semoga liburan nanti ke Jepang, lancar-lancar aja dan bawa oleh2 cerita bahagia dan seru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Stevany, apakabar? Udah lama gak ngobrol :D

      Hehehe iya aku orangnya lumayan jarang kapok, mungkin lebih sering dibawa santai aja kali ya jadi lebih cuek. Soalnya kalau anak kecil kan ya pasti gitu, pasti jatoh lah, kejeduk lah, jadi harus agak memaklumi dan waspada hihihi. Moga-moga kamu nggak kapok ya habis ini hihihihi. Thanks ya Stev!

      Delete