Friday, November 4, 2016

MIXED FEELINGS

Melihat postingan terakhir saya di blog 3 minggu lalu, membuat saya sadar kalau sudah cukup lama absen dari menulis. Mungkin terakhir saya menulis efektif itu, satu bulan yang lalu tepat sebelum ulang tahun saya ke 30.

Ada beberapa hal yang terjadi setelah ulang tahun saya ke 30, yang membuat saya memilih untuk berhenti sejenak dari menulis, berusaha melakukan hal-hal yang saya inginkan, hingga ada hari-hari dimana saya menelaah perasaan dan kejadian yang sedang alami.

Alasan saya tidak menulis cuma satu: nggak mood.

Ntah kreatifitas saya terhambat atau perasaan saya sedang campur aduk, tapi saya memilih untuk tidak memaksa untuk menulis. Saya merasa perlu rehat sejenak.

Satu bulan berlalu, saya mulai mempelajari apa yang terjadi di sekitar saya. Perubahan perspektif, perasaan yang tidak nyaman, hati yang tidak damai, teman yang tidak supportif, merasa tidak mendapat pengertian ekstra dari suami dan masih banyak lagi. Hal-hal ini cukup mengganggu kegiatan saya, susah fokus dan sebagainya.

Berbagai hal positif sudah saya jalani (seperti yang sering saya bagikan lewat blog ini), tapi ntah kenapa.. NGGAK MEMPAN! Hati saya tak kunjung tenang. Leher saya rasanya sering tegang karena terlalu stress mikirin ini itu.

Seseorang yang saya percaya malah berkata.. “Memang itu ada masanya. Nanti juga lewat kok.”

“Gak apa-apa lo sekarang ngerasa gitu, lo lagi capek aja. Mending jalan-jalan gih.”

***

Akhirnya semua perasaan campur aduk saya, pecah beberapa malam yang lalu. Saya mengutarakan semua perasaan saya ke suami, satu-satunya orang yang mungkin bisa mengerti keadaan saya saat ini. Saya menangis. Air mata tak kunjung henti. Hidung mampet. Suara saya bergetar setiap bercerita. Suami mendengarkan dengan simak, mengelus-elus rambut saya sambil berusaha menenangkan perasaan saya yang kacau balau.

“Kamu perlu me-time, kan aku udah nawarin dari kapan. Kamu pergi gih besok atau lusa, Aura Suri titip aku aja. Nggak usah mikirin Aura gimana-gimana.”

Sambil berusaha menenangkan saya yang nangis terisak, suami memijat leher saya yang tegang karena stress berat. Untuk pertama kalinya dalam 2 tahun terakhir, saya tertidur sambil menangis.

***



Kekuatan doa memang luar biasa.

Setelah melewati malam penuh tangisan, saya terbangun dengan lega. Hati rasanya lebih lapang, walaupun stress masih menyisa dalam tubuh saya.

Pelan-pelan menggerakkan tubuh di tempat tidur, saya mengucap syukur karena telah diberi kesehatan, rejeki, selalu dicukupi, keluarga yang juga sehat, rumah yang nyaman, dan lainnya.

Siang itu, saya mencoba menelaah apa saja perasaan yang saya rasakan belakangan ini. Ternyata, saya memendam terlalu banyak cerita sendirian. Pusing mikirin banyak hal, tapi nggak berusaha diskusi dengan suami.

Tapi.. Saya diingatkan lagi oleh perkataan seorang sahabat saya. “Ini ada masa-masanya kok ngerasa seperti ini.”

Memiliki masalah lalu memecahkannya, seperti memecahkan puzzle atau ujian yang sulit. Pada akhirnya, saya diingatkan lagi.. Masa-masa sulit itu pasti ada dan selalu ada. Justru harusnya bersyukur karena kita selalu diberi kesulitan, agar bisa mensyukuri nikmat sekecil dan sesederhana apa pun.

Pada saat tulisan ini ditulis, saya sudah tidak stress lagi. Tapi ternyata ada efek samping, yaitu saya mendadak kurang fit dan demam. Mungkin ini waktunya beristirahat di rumah dengan tenang, menjauhkan smartphone dari jangkauan dan meditasi.

Semoga teman-teman di luar sana juga dalam keadaan yang baik ya, thanks for reading ☺

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

25 comments:

  1. A wonderfull words. aku gak ngerti lagi sama mama alodita, kok bisa sih kamu nulis dari lempeng trus klimaks trus lempeng lagi..

    seneng deh baca postingan alodita, bener-bener kayak lagi ngobrol personal sama kamu.

    YO GO GIRL !

    alsheilaaa.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  2. Semoga semuanya kembali seperti semula ya, Mbak. Aamiin.

    Aku pernah ngalamin stress itu, jadi labil sendiri. Tapi alhamdulillah pelan pelan bisa ngelewatinnya.

    Syemangad! :D

    ReplyDelete
  3. Asiikkkk mba Alo nulis lagi! I hope you stay fine now, physically yet emotionally.

    ReplyDelete
  4. Get well soon, Mama Aura. Terus semangat ya! (:

    ReplyDelete
  5. kak, aku pernah baca ini "Saat kamu merasa udah nggak mampu, saat itulah kamu dianggap mampu oleh Tuhan untuk melaluinya" hehe jadi bersabarlah,semangaaattt :)

    ReplyDelete
  6. Memang ada masanya kita bakal kayak gitu. Ga mood dan ga jelas gitu lah perasaannya. Curhat sama orang terdekat dan Me Time bisa jadi alternatifnya. Tetap semangat ya, Ndra. Jaga kesehatan :)

    - Titaz -

    ReplyDelete
  7. semangat mbak! it's such a bless thing that ur husband always be with you :)

    ReplyDelete
  8. merasa tenang setelah membaca blog dari kak Alo. bener banget, kekuatan doa memang luar biasa <3

    ReplyDelete
  9. semangat ya kak Alo, pdhl tulisannya selalu ditunggu tunggu saking inspiratifnya :))

    ReplyDelete
  10. *peluk malo*

    Terimakasih untuk selalu mengingatkan supaya kita tetap bersyukur sama nikmat yg sudah Tuhan berikan sama kita, sekecil apapun.

    Love you Malo! :*

    ReplyDelete
  11. Saya juga pernah mengalami perasaan semacam itu, stress dan seakan gak sanggup menghadapi masalah, rasanya sangat tidak menyenangkan, me-time pun terasa hampa. Tapi ada saatnya semua itu akan berlalu, Allah tidak akan memberi kesulitan yang melebihi kemampuan hambanya. Semangat Kak Andra :)

    ReplyDelete
  12. Pas ketemu kmaren pengen nanya ttng blog post ini tp aku ga enakan untuk nanya hehehe. Saya sempet ngalamin hal seperti ini kayak stress banget dan perasaan campur aduk, pengen curhat tapi takut ga kuat sama respon orang yang di curhatin. Akhirnya nanya sama kenalan psikolog, saya disaranin untuk mengeluarkan perasaan-perasaan stress tersebut biar lega, jd skrng kalo lg stress yaudah saya nangiss keluarin semua perasaan tersebut, habis itu jadi legaa :)..Semangatt mbakk Aloditaaa *(^.^)*

    ReplyDelete
  13. malooo...
    sama banget, aku jg lg ngerasain hal yang sama sekarang. exhausted and stressed. kayanya beban hidup lg banyak banget dan aku overthinking. huhuhu *ikut curhat*
    pas baca ini langsung nyesss banget. tiba2 jadi netesin airmata *libra bonding*

    anyway kangeeeen deh, udah lama gak lihat malo dan say hi. get well soon yah, keep inspiring! :)

    ReplyDelete
  14. I feel you mbak Andra. Yeps, just a few moment before my 30. I try to make me time by listening to some of sounds for brainwave therapy (iseng2 nemu di youtube, dan ternyata membantu balikin gelombang otak ke frekuensi alfa. Frekuensi dimana org merasa lbh ikhlas as I refer to many literature that I've read:) ) dan juga ga lepas berdoa tentunya. Somehow it makes me feel better then. La tahzan! And keep inspiring

    ReplyDelete
  15. Nonton film trolls, inpirasi untuk bahagia dan berpikir positif ��

    ReplyDelete
  16. Andra, I feel you! Beberapa bulan lalu aku sempet tuh kurang piknik sampe bawaannya marah marah melulu sama suami. Bagusnya suami sadar dan aku bilang kalau aku kurang piknik dan cuma minta piknik ke IKEA aja udah bahagia *mureee* :D
    Terus 2 minggu lalu, aku hidup kayak zombie, gak punya jiwa, support system ga ada, ga bisa cuti, mana lagi long distance love juga sama suami dan si sulung, rasanya tuh mau membelah diri aja...
    Jadi, aku bukannya berusaha positif pada saat itu tapi berusaha untuk menyadari dan menerima situasi dan kondisi yang lagi amburadul karena ga selamanya langit selalu biru tanpa awan gelap.
    Dan syukurlah semua sudah berlalu ya Andra, All Izz Well!

    www.honeyjosep.wordpress.com

    ReplyDelete
  17. Pas baca tulisan ini ga nyangka you face hard day, karena tiap liat postingan di IG nya selalu happy seperti ga ada masalah berat. Semoga recovery soon yahh, i love your writing and always expect something new and positive from you! Keep the good work and may Allah take care of you & ur family well.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Stevany, hehe tentunya aku juga sering mengalami hard days. Namanya juga manusia biasa :) Thank you ya !

      Delete
  18. ternyata memang ada masa-masa nya ya.... :) mood yang naik turun dan perasaan yang ga jelas..
    baca ini sperti di ngatkan kembali... thank you mbak... :)

    ReplyDelete
  19. Pertama mampir gak sengaja pas lagi cari review lipstick..itu juga udah lama bgt, lalu gak sengaja ketemu ig nya di explore, terus follow dan sekarang saya bacain satu-satu tulisannya blognya, dan saya resmi dedikasikan diri jadi fans tulisanmu mba :)

    ReplyDelete
  20. kemaren aku bolak balik check blog ini mau baca postingan baru malo. Baru hari ini check lagi dan langsung baca-baca. Waaa saya juga pernah ngerasa begitu, aplagi disini saya tinggal hanya berdua suami. Keluarga saya atau suami jauh, beda kota, beda pulau. Ada masanya kayak kesepian, perlu teman berbagi, hangout, dll. Tapi melihat sekeliling orang yang lebih susah membuat saya bersyukur. Suamipun orang yang sangat support dalam hal apapun. Dan yang lebih penting, dengan mengingat karunia dari sang Pencipta, hati menjadi lebih tenang. Tetap ditunggu tulisan-tulisan selanjutnya ya mba andra ^_^

    ReplyDelete
  21. Hi Mba Alo, aku ijin buat copy paste and print cerita ini yah. Thank you

    ReplyDelete
  22. kak andra
    aku pengagum tulisan mu sejak lama dan fix jadi role model aku
    aku baca tulisan ini.
    rasanya kayak lagi ngaca kak.

    aku ngerasa beberapa bulan belakang ini kurang produktif dan suka moody.
    biasanya banyak jurus jitu dari pengalaman2 kemarin or dari sharing sekitar. but idk, it not works on me in this time.

    salut sama kak andra yang bisa mengurai isi kepala kepada pasangan.
    saya masih belum lancar dalam tahap bisa cerita ke orang saat lagi suntuk or not in mood seperti kak andra.
    saya sendiri masih belum lancar bagaimana cara nya biar tau isi kepala dan hati kita ketika kita lagi dalam kondisi seperti ini.

    anw, thanks ya buat tulisan2 kak andra selama ini..

    ReplyDelete