Sunday, October 9, 2016

WEEKLY JOURNAL #19 - ROSEOLA & AURA

Rasanya sudah lama absen dari blog sendiri. Padahal baru 10 hari nggak menulis atau posting sesuatu, tapi kok rasanya lama banget ya? Hehe.. Kesibukan saya akhir-akhir ini memang cukup menyita waktu dan energi. Tapi yang bikin saya lebih sibuk lagi, karena sedang mengurusi Aura Suri yang lagi sakit.

Aura termasuk anak yang jarang sakit. Saya bilang ‘termasuk jarang’ karena batuk-pileknya paling hanya 3 bulan sekali, itu juga karena proses penyembuhannya tergolong cepat jika dibandingkan anak-anak lain seusianya. Kali ini, sakitnya Aura berbeda dengan sebelum-sebelumnya.

Bulan lalu, kami sempat membawa Aura ke UGD karena ia mogok menyusui dan belakangan saya baru sadar kalau ia kesakitan karena tumbuh gigi. Awal minggu ini Aura mendadak demam tinggi sekali. Demamnya baru muncul saat malam hari. Sepanjang malam, saya seperti mengenakan selimut panas saat tidur karena badannya Aura Suri benar-benar panas sekali terutama bagian telapak tangan dan kaki.


Seperti biasanya, saya observasi dulu di rumah selama 2-3 hari sebelum memutuskan untuk konsultasi ke dokter. Dua hari pertama, Aura tetap ceria walaupun demam tinggi. Hari ketiga Aura mulai deh rewel-rewel nggak jelas, teriak-teriak, marah-marah, pokoknya diapain aja tuh SALAH.

Akhirnya saya memutuskan untuk ke Dokter Spesialis Anak (DSA). Dokter bilang Aura sepertinya kena gejala mau flu, lalu kami pulang dibekali antibiotik untuk anak, obat penurun panas dan Lacto-B untuk pencernaan. Keesokannya saat bangun tidur, keluar bintik merah di area pipi Aura. Saya lumayan kaget, tapi lagi-lagi saya memutuskan observasi dulu hingga siang hari.

Bisa bertahan anterng sampai siang aja itu udah luar biasa, karena lagi-lagi Aura rewel sepanjang hari. Begitu bisa tidur siang, saya mengamati sekujur tubuhnya yang ternyata mulai timbul bercak-bercak merah. Khawatir deh kalau Aura kena campak, akhirnya saya memutuskan untuk ke DSA yang berbeda – tapi memang kebetulan DSA yang biasa sedang tidak praktek hari itu.



Aura lesu, rewel, mulai nggak mau makan. Anehnya, sewaktu demam tinggi malah Aura mau makan. Pas demamnya turun, apa saja ditolak. Maunya hanya menyusu saja. Saya berusaha kasih yang manis-manis tapi tetap ditolak hehehe. Untung saya optimis karena setelah sembuh, biasanya Aura balas dendam tuh nafsu makannya – makan terus sampai harus di ‘stop’ sama saya atau suami. Hihihi lucu yah!

Balik lagi ke DSA.. Dokter bilang Aura terkena campak tapi lebih ringan, istilahnya Roseola. Saya baru pernah mendengar Roseola, yang jelas bisa hilang asal istirahat di rumah dan jangan pergi-pergi dulu karena bisa menular ke anak-anak lain (ternyata banyak anak teman-teman saya yang juga lagi ke Roseola, hati-hati ya mommies!)

“Kalau dua hari lagi masih lemas, bawa kesini lagi aja ya Bu.”

Saat saya membereskan administrasi di RS, sahabat saya dengan muka lelah muncul dari pintu lift. Anya mukanya udah capek, keliatan banget deh capeknya. Sada juga harus konsultasi dengan dokter karena sedang demam tinggi.

Semoga cepat main bareng Aura lagi ya, Sada!

“Ini Sada sama Aura kok sakit aja harus janjian sih, nak? Lagi kongkalikong yah biar Mama nggak kerja?”

Saya sempat bercandain Sada yang kalau ngoceh tuh suaranya besaaaar sekali dan selalu nunjuk-nunjuk ke atas hahaha. Mukanya Sada nggak keliatan lemas kalau dibanding Aura Suri, tapi Anya bilang Sada juga mogok makan dan rewel kalau di rumah. Biasanya kalau saya dan Anya ketemu nggak bisa sebentar-sebentar saja, kemarin kami cepat sekali berpisah karena anak-anak lagi nggak bisa menunggu terlalu lama.

Sampai di rumah, Aura terlihat lebih segar dibanding sebelumnya. Masih tetap rewel sih, tapi Aura udah mulai bercanda.

Hari keempat Aura sakit, ini paling gong. Aura tiduuuuur terus, kayaknya ini masa-masa penyembuhannya. Biasanya saya lega dan tenang kalau Aura sedang tidur, karena bisa curi-curi waktu untuk menyelesaikan tulisan, kerjaan maupun bisa me-time. Kemarin saya nggak tenang, akhirnya cuma di kamar sambil beberes dan banyakan duduk ngeliatin Aura karena cemas.




Alhamdulillah, memang obatnya sakit itu kayaknya sebagian besar adalah TIDUR ya jawabannya. Di hari ulang tahun saya, bintik-bintik merah di sekujur tubuh Aura perlahan memudar. Ia terlihat ceria, sudah mau mulai makan walaupun sedikit. Aura minta bakwan goreng yang tersedia di meja makan kami, lahap banget sampai habis!

Sehari setelah saya ulang tahun, Aura sudah kembali normal. Begitu di ajak jalan-jalan keluar rumah oleh Kakung (ayah saya), Aura ceria sekali, tawanya kembali terdengar dan langkahnya sangat optimis. Gemes ya! Siangnya, Aura disuapin oreo cheesecake, makan nasi kuning sepiring dan ditutup oleh pisang.

Walaupun sudah sehat, saya tetap jaga-jaga supaya Aura nggak kembali sakit lagi dalam waktu dekat. Namanya juga virus yah, bisa menyerang kapan saja.


Ternyata banyak sekali teman-teman yang ikut #SharingTimeWithAlodita di akun Instagram saya, yang juga sedang mengurusi anak yang sakit. Memang lagi musim ya.. Bagaimana pun yang namanya sakit, bisa menyerang kapan saja walaupun kita sudah menjaga kesehatan. Itu virus-virus tau aja deh celah mana yang bisa diserang ck ck ck. Yang penting selalu optimis, jaga kesehatan tubuh maupun mental.

Untuk para ibu yang juga sedang lelah merawat anaknya yang sakit, semangat yah! Biasanya saya pelarian ikut nyanyi-nyanyi sambil menghibur Aura atau sesimpel minum the panas saat anak tidur aja udah bisa jadi ‘obat’. Tapi satu hal lagi yang saya pelajari ketika anak sakit, anak begitu membutuhkan kehadiran dan kehangatan ibunya. Dan disitu lah.. Saya sadar bahwa hal-hal lain seperti pekerjaan, uang, karier dan lainnya bukan prioritas utama dalam hidup saya.

Terima kasih, karena-Nya saya tak pernah berhenti belajar.

Thank you for your time and attention, happy weekend!

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

10 comments:

  1. Sehat-sehat terus ya Aura, biar bisa main lagi sama Sada gemes banget sama mereka berdua hihihi.

    ReplyDelete
  2. Aura, cepat sembuh yaa biar bisa happy lagi.. :*

    ReplyDelete
  3. *dheg*

    Bener banget Malo, pas anak sakit rasanya hal2 lainnya bukan prioritas utama. Demam ringan abis imunisasi aja bikin ga kepikiran yg lain2. Cuma pengen nyusuin lebih banyak supaya demamnya cepat hilang. Ngeliat udah ga demam dan bawel lagi rasanya seneng banget!! :')

    Semoga anak2 dan kitanya selalu sehat yaaa :*

    ReplyDelete
  4. Tapi satu hal lagi yang saya pelajari ketika anak sakit, anak begitu membutuhkan kehadiran dan kehangatan ibunya. Dan disitu lah.. Saya sadar bahwa hal-hal lain seperti pekerjaan, uang, karier dan lainnya bukan prioritas utama dalam hidup saya.

    Terima kasih, karena-Nya saya tak pernah berhenti belajar.

    suka sekali kata-kata ini mom....

    ReplyDelete
  5. Sama banget deh kalo anak sakit serba ga tenang.. giliran anaknya tidurnya gak lelap karena gelisah, kita takut si anak jd kurang tidur.. giliran anaknya tidur lelap dan lama, kita takut anaknya lemes, jd bolak balik liatin terus.. haha..

    ReplyDelete
  6. Bener banget malo, waktu saya kecil saya nggak ingat dikasi obat apa aja saat sakit. Tapi saya ingat ayah dan ibu gantian ngejagain saya, gantian ngompresin saya, gantian nyelimutin saya yang menggigil, gantian nyuapin, sampai saya sembuh. Semoga Aura ingat semua itu dari mama dan papanya ^_^

    ReplyDelete
  7. Cepet pulih ya Aura! Andra juga jaga kesehatan ya :)

    https://honeyjosep.wordpress.com/2016/10/12/rayakan-momen-berharga-dengan-kesehatan/

    ReplyDelete
  8. Gejala flu dan diberi antibiotik?!! *duh* *patah hati*

    Semoga Aura sehat terus ya nak ^^

    ReplyDelete
  9. Aura Suri udah sehat mba Alo?
    Gejalanya gatel-gatel nggak di bintiknya? Kalo orang Jawa bilang itu 'gabagen' kyknya mba.

    Sehat terus anak baiiiik :)

    ReplyDelete