Monday, September 5, 2016

WEEKLY JOURNAL #15 - AKHIRNYA TUMBANG JUGA

One of my worst nightmare came true! Jum'at malam kemarin setelah makan malam dengan suami dan Aura Suri, saya tiba-tiba merasa mual hebat dan pusing yang luar biasa. Begitu sadar bahwa saya nggak kuat menahan mual, saya langsung pergi ke kamar mandi dan bersiap-siap untuk muntah. Aneh sungguh aneh. Karena saya bukan tipe orang yang gampang mual hebat atau muntah.

Saat mulai pusing dan berkunang-kunang, saya coba menelfon Abenk yang sedang pergi ke barbershop dekat rumah. Dua kali menelfon nggak diangkat, saya coba terus sampai akhirnya saya merasa hopeless. Akhirnya saya mulai muntah lendir, sedikiiiit banget. Masih terus berjuang menahan mual dan pusing, saya juga terus bersendawa. Tanpa disadari saya meneteskan air mata.

Sambil terus mencoba menelfon Abenk, saya langsung menelfon ibu saya untuk datang ke rumah. Begitu mendengar suara tangisan saya, ibu saya langsung tau kalau saya sakit. Saya harus menelfon ibu saya karena di rumah nggak ada orang saat itu. Pasalnya, Aura mengikuti saya ke kamar mandi dan sibuk main sendiri. Sesekali ia menghampiri saya sambil merengek-rengek minta menyusu. Saya mengusap perut saya yang sangat keras. Nggak lama saya mulai muntah lagi, kali ini semua makanan yang saya makan keluar semua.

Rasanya lebih lega, tapi perut rasanya masih amburadul. Kaki saya terasa seperti jelly, lemas dan nggak kuat menahan tubuh. Pandangan saya makin kabur. Sesekali saya membuka mata untuk melihat keadaan Aura, ia sedang sibuk main dengan botol-botol sabun di bawah shower. Saya duduk lemas di depan kloset sambil menunggu suami atau mama yang datang. Rasanya waktu lamaaa sekali. Saya menangis di depan kloset, nggak kuat menahan apa yang sedang dialami saat itu.

Nggak lama kemudian Abenk ternyata menelfon, suaranya panik saat mendengar suara saya yang lemas. Abenk masih stuck di jalan karena kondisi jalanan yang macet (maklum hari Jum'at).

Saya semakin merasa lemas, lalu saya mengambil baju dari cucian kotor untuk menopang kepala saya. Aura datang menghampiri dan menarik-narik daster yang saya pakai. Ekspresinya mulai 'protes', tanda ia mulai mengantuk dan ingin menyusu. Saya membuka kancing daster sambil tidur di lantai. Rasanya sunyi sekali. Saya bisa merasakan lantai kamar mandi yang dingin, kaki saya juga rasanya mulai menggigil. Saya benar-benar terbaring lemas, bahkan membuka mata saja tidak kuat.

Saya ingat, Aura menarik-narik rambut saya sambil tertawa. Sesekali ia mencoba membuka bibir saya dengan jari kecilnya. Ia tertawa lagi, ia pikir saya sedang pura-pura tidur.

Nggak lama ibu saya datang, "Andra? Andra?"

Saya nggak kuat menjawab, rasanya ingin berteriak tapi nggak ada suara sedikit pun yang keluar dari mulut saya. Ibu saya berjalan keluar kamar untuk mencari saya di kamar lain, tapi Aura tiba-tiba tertawa dan ibu saya masuk ke kamar mandi.

Nah kata Mama, saya sudah tergeletak dan harus dibopong ke tempat tidur. Untungnya Mama datang bersama adik perempuan saya, yang akhirnya bergantian menjaga saya dan Aura. Tak lama kemudian Abenk datang dan saya buru-buru dibawa ke UGD.

Masalahnya, rumah kami terdiri dari 3 lantai dan Abenk akhirnya menggendong saya dari lantai 3 ke lantai dasar. Selama digendong saya meronta-ronta karena perut saya yang rasanya kacau balau, Abenk pun nafasnya ngos-ngosan banget.

Selama perjalanan dari rumah ke RS Pondok Indah, saya muntah lagi di jalan. Ternyata saya belum enakan juga. Sampai UGD saya kembali dibopong, karena nggak kuat buka mata dan berjalan. Dokter jaga sempat nanya, "Lagi hamil ya?"

Dalam hati gue, hamil dari mana sih.. Ada-ada aja pertanyaannya. Buat perempuan yang sudah tidak punya tuba falopi dan tidak bisa hamil dengan alami seperti saya, pertanyaan itu sangat sensitif hehe. Dokternya nanya lagi, "Yakin?"

Akhirnya saya diinfus dengan cairan elektrolit selama sekitar 2,5 jam sampai akhirnya diperbolehkan pulang. Dokter jaga sempat bilang ke Abenk kalau saya terkena infeksi bakteri dan kemungkinan, kecapekan. Saya juga bingung sih, kecapean dari mana?

Nah disitu saya baru ingat kalau dua hari belakangan, saya telat makan siang selama dua hari berturut-turut. Mungkin saja masuk angin yang parah banget, mungkin juga memang benar infeksi. Intinya sih, saya lagi kurang beruntung aja sampai tumbang begitu hihihi.

Sebelum pulang, Abenk mengusap rambut saya. Perkataannya membekas sampai sekarang di hati saya.

"Aku nih dari sejak nikah sama kamu, ngeliat kamu kayak begini terus di rumah sakit. Aku jadi inget masa-masa perjuangan waktu di Penang."

Saya tersenyum.

Iya ya, Abenk kurang sabar apa coba, nemenin saya dari tahun ke tahun.. Dari dokter satu ke dokter lainnya.. Gonta-ganti rumah sakit.. Ngeliat saya terbaring di tempat tidur RS hehe. Masa-masa perjuangan itu justru membuat kami menghargai satu sama lain dan sangat bersyukur karena bisa berjuang bersama.

***

Sebelum pulang ke rumah, kami menjemput Aura Suri yang dititipkan di rumah Mama. Waktu itu sudah jam 2 pagi, untung kami dapat driver Uber yang sabar sekali. Sampai rumah, asisten rumah tangga kami juga masih terbangun dan membukakan pintu.

Fiuh, malam yang panjang bagi saya. Pengalaman ini cukup aneh dan saya sendiri masih terheran-heran sampai sekarang.

Esok paginya, saya bedrest total di rumah. Abenk yang gantian jaga Aura seharian, keluarga saya bergantian datang untuk menjenguk dan membawakan makanan. Saya nggak nafsu makan, tapi harus makan karena masih menyusui, takut ASInya kurang cukup kalau nggak makan.

Abenk juga beberapa kali nanya, "Kamu lagi mikirin apa sih? Kamu lagi stres ya?"

Tapi anehnya, saya lagi nggak mikirin apa-apa loh. Hidup saya lagi berjalan dengan tenang dan nggak ada satu hal yang mengganggu pikiran saya belakangan ini.



Alhamdulillah, 3 hari setelah kejadian malam itu.. Saya merasa lebih segar dan sehat. Cuma masih takut kecapean dan telat makan (amit-amit!). Walaupun saya sudah berusaha semaksimal mungkin menjaga kesehatan saya, pasti ada aja hal-hal yang skip sampai akhirnya saya bisa tumbang seperti kemarin. Saya rutin olahraga, jarang jajan di luar, selalu peduli dengan asupan yang saya makan, tapi tetap aja kalau urusan telat makan.. Yahhh udah deh bubar ;p

Teman-teman saya pun bergantian mengirim pesan lewat WhatsApp dan bercerita bahwa salah satu anggota keluarganya habis di opname lah, kena demam berdarah lah, habis muntah-muntah juga lah. Saya langsung berdoa supaya semua orang yang saya kenal sehat walafiat, dan semoga semuanya dalam lindungan Tuhan YME.

Ok, begitu lah cerita minggu ini. Lumayan panjang dan drama, tapi saya akan ingat seumur hidup kayaknya hehehe. Stay healthy everyone! Thanks for reading and thanks for your lovely comments! :)

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

20 comments:

  1. Hai Kak Andra, mau tanya2 dong. Kak Andra sempat demam gak? Ceritain dong demamnya kayak gimana, khawatirnya berhubungan banget dengan mual muntah yang Kak Andra alami, sampai dehidrasi banget kalo mendengar ceritanya Kak Andra. Get well soon ya Kak Andra. Stay healthy jugaa..

    ReplyDelete
  2. Oh dear! Glad to hear dramanya udah lewat!! Aku baca sampe ikut deg - degan loh, Ndra! Hoping you are in a good and fit condition right now!! Hug hug!! Praying for the health for you, Abenk, and Aura :)

    Semangat mama Aura! :)

    ReplyDelete
  3. Kak Andraaaa get well soon! Dulu juga aku pernah telat makan siang sekitar 3 harian, setelah itu kena thypus dan opname 10 hari. Kayaknya sepele ya, telat makan 'doang'. Tapi ternyata telat makan itu yang bikin metabolisme tubuh jadi turun dan gampang kena virus/bakteri aneh-aneh. Alhasil selalu sedia cemilan crackers atau buah supaya perut enggak kosong amat disaat belum ada/tersedia makanan berat. Semoga gak terjadi lagi ya Kak Andra... stay healthy :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuh asli ya Nes, kena batunya banget deh aku :( padahal selalu bawa cemilan di tasnya Aura lho, 2 hari kemarin benar-benar nggak kepikiran ngemil. Aneh banget hahaha. Thanks sayang, kamu juga ya sehat-sehat!

      Delete
  4. ohhh :( Get well soon Andra...u are blessed to have such a caring and loving husband.......keep praying for your speedy recovery ya :)

    ReplyDelete
  5. Kak Alo, saat baca ini, saya lagi sarapan bubur nasi. Kejadian yang kak Alo alami mirip dengan saya alami pada Sabtu dini hari. Perut mules, muntah-muntah, diare, demam, menggigil. Kayaknya ada yang salah dengan yang saya makan sehari sebelumnya. Ke dokter, diagnosanya gastroenteritis.
    Get well soon, kak Alo!

    ReplyDelete
  6. mungkin badannya 'protes' minta istirahat kak. minta diurusin. duh bacanya jadi ikutan sedih. semoga sekarang lebih fit ya kak. semoga keluarganya juga selalu sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya bisa juga sih 'protes'. Makasih Tannya!

      Delete
  7. Andraaa please jangan telat makan.. aku juga trauma pas ngeliat nyokap tuh maag akut gara2 kebanyakan makan belimbing bok, belimbing doang... itu tangan dia sampe kaku gemetar macam orang stroke, paniknya bukan main. Bersyukur bgt didampingi orang2 kesayangan ya, Andra... Stay healthy buat semua ya... God bless!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear Susy, aku takut baca komenmu huhuh. Iya nih pelajaran banget Sus, sekarang aku belum bisa ngopi dan makan pedes nih. Semoga kamu, Mamamu dan keluarga juga sehat-sehat terus ya xoxo

      Delete
  8. Bacanyaa deg2an banget mbak aloo..untung mamanya mbak alo segera datang yaa. Sama banget kayak aku, telat makan dikit aja aku udah sempoyongan karena maag udah parah. Aku jadi sering bawa snack biskuit atau apa aja yang bisa di cemilin kalo memang lagi sibuk dan telat makan..semoga tetap sehat-sehat ya mbak alodita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks Monalisa! Iya, aku juga jaraaaaang banget telat makan. Ntah kenapa kemarin itu kok bisa telat. Hiks. Tapi sekarang aku jadi belajar lebih teliti lagi :) Makasih ya!

      Delete
  9. Cuaca akhir2 ini emang rentan bikin org sakit. Sehat selalu Kak Andra :)

    ReplyDelete
  10. Sehat-sehat terus ya Kak Andra, emang kadang kita lagi ngerasa fit eh malah tumbang. Giliran lagi banyak jadwalnya ini itu kok ya kebetulan malah sehat terus. :)

    ReplyDelete
  11. Halo Andra.. semoga udah sehat ya biar ngAsi lancar jaya, kalo jadi Busui pas lagi sakit yang dipikirin pasti gimana si baby tetep lancar minum Asi-nya..
    Ngomong-ngomong soal sakit, katanya lagi musim banget ni.. Sejak 3 minggu yang lalu, anak 3 sahabat aku pada sakit semua, ada yang anaknya 2 pada sakit barengan, puyeng-puyeng deh..
    Eh nggak beberapa lama anakku ikutan sakit, dua-duanya, mulai dari yang kecil ruam popok, tumbuh gigi, sakit campak, si kakak batuk dan itu berjalan 2 minggu, di tengah-tengahnya, mamanya, alias saya jg skt, thypus! sama, gara-gara telat makan juga plus capek pikiran karena jauh dari ortu (kami hidup nomaden), suami sering dinas luar kota, baru pindah ke lingkungan yang baru serta capek fisik jagain anak-anak, ah lengkap lah pokoknya,hehe.. untung sih ada asisten dan para tetangga yang baik. Dari pengalaman sakitku, yang paling menyiksa adalah punya 6 sariawan di tenggorokan, ampun sakitnyaaa.. aku doain temen-temen pembaca setia blognya Andra n Andra sekeluarga nggak ngalamin seperti ini.
    Sariawan itu yang bikin aku susah makan tapi berusaha tetep makan walaupun sakit (makan, minum, ngomong, ketawa jg sakit) demi bisa ngAsi si dedek Evlan, kasian dia juga dalam tahap pemulihan.
    Sehat itu memang mahal, bukan secara materi aja tapi memang suatu kenikmatan yang tiada taranya, nggak bersyukur kalau belom dikasih sakit, jangan sampelah ya..
    Lha,jadi curhat..maaf ya, cuma kebeneran aja pengalaman sakitnya hampir sama.

    Sehat-sehat terus ya Andra, Aura Suri n Suami.. Jangan telat makan lagi, ya walaupun ngilangin kebiasaan ini agak susah.. *berasa ngomongin diri sendiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mbak Anne! Thanks for sharing, aku senyum bacanya.. Rasanya seperti diingetin terus supaya jaga kesehatan! Sehat-sehat terus juga ya Mbak, memang cuaca belakangan ini nggak bisa diprediksi. Dan setelah jadi ibu, kalau kurang fit yang dipikirin malah anak - bukan diri sendiri ya hehehe (I'm not alone, yay!)

      Sehat selalu & take care Mbak! :)

      Delete
  12. baru baca postingan ini ndraaa, duh telat makan tuh emang kesannya sepele, tapi akibatnya bisa besar. beberapa temenku sampai dirawat di RS juga karena telat makan plus kehantam makanan pedas/asam yang bikin lambung luka dan sakitnya ngga keruan. untung ngga perlu lama-lama di RS ya ndra, sedia cemilan setiap saat, lapar ngga lapar kalau udah jam-nya makan memang harus ada asupan yang masuk, hehehe

    ReplyDelete