Tuesday, September 27, 2016

DOWNSIZING MY WARDROBE #2 + LESSON LEARNED

Ternyata memilah-milah pakaian yang mana yang mau disimpan dan mana yang ingin dikeluarkan dari rumah, berlanjut hingga hari ini. Saya ingin sekali memiliki barang-barang yang memang mencerminkan diri saya di rumah, bukan hanya sekedar barang yang terlalu sayang dibuang yang sebenarnya bahkan bukan 'Andra' banget.

Setelah baca blognya Cait Flanders yang bercerita perubahan hidupnya dari penuh hutang hingga akhirnya bisa menghargai hidup yang lebih mindful dan sederhana, saya langsung beberes barang-barang saya yang tersisa dari jaman sebelum menikah hingga sebelum punya anak. Memang Alam Semesta mendukung, tiba-tiba saya ditawari untuk titip jual baju-baju saya di Tinkerlust (baju-baju preloved saya akan di update setiap minggu, jadi tungguin ya!).

Tumpukan baju yang berhasil dikeluarkan dari rumah saya.


Tinkerlust adalah marketplace untuk barang-barang pre-loved yang stylish, siapa pun boleh ikutan titip jual lho!

Selama 2-3 hari setelah penawaran tersebut datang, saya langsung ngeluarin baju-baju yang kondisinya masih sangat bagus untuk dijual lagi di Tinkerlust. Alhasil, ada sekitar 40-50 baju yang nantinya akan dijual! Sisa baju-baju lainnya, saya pisahkan di kantong lain untuk disumbangkan dan diberikan untuk asisten rumah tangga keluarga saya.

Read more: Becoming Minimalist

Yang namanya lega tuh, LEGA BANGET! Ternyata memiliki too much stuff memang bisa memicu stres, udah gitu rumah jadi numpuk berantakan karena terlalu sayang dengan barang-barang tersebut.

Saya sering sekali pergi ke acara-acara mengenakan outerwear dari ATS The Label ini.


Selama empat bulan terakhir menerapkan minimalist wardrobe, banyak hal-hal yang saya pelajari:
  • Hemat waktu, karena waktu untuk menentukan pilihan pakaian setiap pagi jadi semakin singkat.
  • Saya suka sekali dengan koleksi pakaian saya. Walaupun sekilas pakaian yang saya miliki hanya itu-itu saja, tapi saya sangat menyukainya. Semuanya menggambarkan kepribadian dan gaya sehari-hari saya.
  • Kamar lebih rapih. Hingga saat ini saya belum memiliki lemari pakaian, jadi pakaian saya hanya digantung di rak (untuk baju pergi) dan pakaian untuk tidur dan olahraga disimpan di satu laci berukuran sedang.
  • Bukan hanya hemat waktu dalam memilih 'pakai baju apa ya hari ini?', tapi saya juga menghemat waktu bersih-bersih.
  • Rumah lebih rapi, hati juga lebih lega dan bahagia.
  • Saya jadi lebih kreatif untuk mix and match dengan pakaian maupun aksesoris-aksesoris yang saya miliki.
  • Keinginan untuk berbelanja sudah mulai berkurang, JAUH!
  • Saat ingin sekali berbelanja, saya melakukan dua hal. Pertama, saya tetap membuka-buka online shop favorit hanya sekedar cuci mata. Kedua, saya mengalihkan atensi pada hal-hal lain, seperti beraktifitas, berolahraga, masak, membuat teh, membaca buku, bahkan memesan terapis pijat.
  • Saya lebih fokus dan lebih mindful dalam melakukan sesuatu. Hal-halnya yang sifatnya materi mulai pudar, sehingga saya lebih fokus pada hal-hal yang sifatnya lebih ke pengalaman.

Saya berencana untuk decluttering atau beres-beres lagi dalam waktu 1-2 bulan ke depan. Ingin sekali rasanya melihat isi rumah yang barang-barangnya sangat mencerminkan saya dan keluarga kecil saya.

Sejauh ini, paling susah saat mengeluarkan sepatu-sepatu karena saya cukup susah mendapatkan sepatu yang sangat nyaman. Sisanya cukup mudah untuk dikeluarkan dari rumah hehehe. Bagaimana dengan teman-teman lainnya? Sudah berhasil downsizing belum? :)

Read more: Downsizing My Wardrobe

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

16 comments:

  1. nice post ka alo.. aku masih susah banget untuk ngerem supaya ga belanja baju dan susah hibahin baju.. bingung mau dikasih ke siapa... alhasil aku punya 2 lemari baju yang penuh dan suka bingung "mau pake baju apa?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mirna, banyak kok yayasan/panti asuhan yang membutuhkan baju-baju layak pakai :) Kalau misalnya masih bagus banget bisa titip jual di Tinkerlust.

      Delete
  2. Hi Alo,
    Setelah menikah saya ikut suami ke negeri seberang. Alhasil saya harus mendownsize barang2 saya (baju, sepatu, tas, make up, dll) ke dalam 3 koper besar saja ;(

    Bener banget yg kamu tulis di sini, awalnya gak mudah merelakan barang favorit kita jatuh ke tangan orang lain, apalagi kalo ada history-nya seperti: ini dibeli pake gaji pertama, ini dibeli waktu jalan2 ke sini, ini waktu kawinan si anu, ini kado dari si itu. Gak ada selesainya.

    Akhirnya saya pikir, iya ini barang2 punya nilai historikal yg tinggi *lebay, tapi kalo saya gak bisa bawa pindahan, gak kepake dan mubazir, and the story stops there. Jadi relakanlah barang2 itu jatuh ke yang lebih membutuhkan, dan biarkan barang favorit kita jadi another new story bagi pemilik barunya ;)

    Untuk teman2 yang lagi berusaha downsize lemarinya, entah nantinya dijual atau disumbang, semangat ya!!

    Kisses from Boston ;*

    ReplyDelete
  3. semangat kalo buka blog cerita downsizing, tapi praktek sendiri itu susaaaah banget.
    soalnya kepikir "nanti kalo perlu gimana?" dan ujung2nya ga jadi disingkirkan :(
    banyak banget barang2 yang sebenernya ngga penting tapi disimpan karena sayang, padahal dalam setaun diliat lagi juga ngga.
    dos-dos bekas ini itu juga masih numpuk.
    coba beres-beres ah weekend ini, semoga banyak yang keluar dari kamar :)

    ReplyDelete
  4. ini bener banget siih Alo, akupun rutin downsizing wardrobe udah 3 taun belakangan, emang iya klo barang numpuk jadi ikutan mumet dan ga happy, baru minggu kemarin sempet lagi bongkar lemari hasilnya 2 kantong plastik besar baju ga kepake di hibahin ke si mbak dia yg bagi2 untuk warga sekitar rumah nya, hasilnya kaya lebih cerah aja gitu pikiran hihihihi

    ReplyDelete
  5. Waktu kemarin ada acara dari tinkerlust akhirnya aku ngeluarin dua pakaian yang ga kepake dari lemariku untuk dijual. Kadang ada baju yang dibeli tapi ternyata jarang banget dipakai padahal masih bagus, ada yang juga karena ternyata ukurannya ga pas. Awalnya ga tega tapi daripada ga dipakai hitung-hitung ngurangin beban lemari. Aku juga lagi mengurangi hal-hal yang bersifat materi supaya kamar ga banyak barang hehehe..thanks for inspiring post mbak alo. Semoga ada kesempatan ketemu sama mbak alodita secara langsung :)

    ReplyDelete
  6. Aku juga dalam tahap downizing nih dan entah kenapa mulai ngurangin belanja itu menyenangkan. Bukan malah makin pengen kaya yang lain asal-asal belanja, aku justru makin hepi dan puas karena bisa memaksimalkan barang yang aku punya. :)

    ReplyDelete
  7. Belum berhasil banget!! :'))
    Okesip mau beberes lagi, supaya lebih longgar juga. Akupun tak ada lemari makanya pengen banget makin downsize wardrobe..

    ReplyDelete
  8. hi mbak, aku juga abis nulis soal jungkir balik nyoba minimalist living di Indonesia. kemaren sempet downsize wardrobe terus dikomentarin karena pake baju yang sama di beberapa occasion. Sedih banget dengernya. kayanya selain downsize wardrobe, kita juga harus downsize waktu buat dengerin ocehan orang ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Agi, thanks udah mampir ke blog aku! Aku juga langsung meluncur ke blogmu untuk baca-baca :D

      Menurut beberapa blog dan buku yang sudah aku baca, minimalist living bukan hanya sekedar 'beres-beres' tapi juga dijadikan mindset kehidupan sehari-hari. Mulai dari meminimalisir hal-hal gak penting, hura-hura, sampai energi-energi yang kurang baik untuk diri kita. Awalnya susah sih, untungnya lingkungan aku cukup supportif dan aku juga belajar terus untuk fokus ke diri sendiri.

      Terima kasih ya, tulisan2mu juga sangat inspiratif :) Sukses buat Agi!

      Delete
  9. What an inspiring post! Kadang miris banget sama baju-baju yang nggak kepake dan terpaksa dibuang/disumbangkan. Buy secondhand for sustainable living is a great idea.

    ReplyDelete
  10. baru minggu kemarin aku liat2 lemari dan pusing gitu kak baju banyak yang ga kepake ..... beli karena suka padahal ga butuh atw ga sesuai dengan style aku yg akhirnya cm jd penghuni lemari, setelah baca tulisan kak alo ini aku jd tau apa yang hrs aku lakukan
    mksh ya kak bermanfaat banget

    ReplyDelete
  11. Aku sih uda mulai Mbak, memfilter mana barang yg penting dan mana barang yg mulai gak kepake. Hasilnya.. Kok kaget sendiri ya ada begitu banyak baju yg belom pernah kepake? Beli cuma kepengenan doang. Wkwkwk.

    Dan mulai sekarang bisa hidup lebih hemat sik.. Gak ikut gegayaan yg berlebihan lagi :D

    ReplyDelete
  12. Kak alo, cobain metode KonMari-nya Marie kondo deh. Ga cuma buat baju, tapi buat kertas, buku, barang pernak-pernik dan barang kenang-kenangan, lho :3

    ReplyDelete
  13. akuuu...
    baju baru, beli onlen, ga puas sama baju nya, langsung kasih ke yang bantu bantu di rumah
    baju lama, enak dipake, ituu yang sampai sekarang masiiih terasa susah pake banget untuk disumbangkan, padahal udah robek kanan kiri, tetap aja masih dipake, sampaaai akhirnya jadi kain lap, baru ngga dipake lagi ;(

    sepertinya lebih mudah melepaskan sesuatu yang kurang disuka daripada sesuatu yang disuka :D

    ReplyDelete
  14. Helo Mbak Alo,

    Kadang ya walaupun lemari baju udah penuh, tetep aja ada yang kayak ga ada, yang malah adanya di toko. Terus kalo udah milih - milihin, aduh kok kayaknya masih kepake ya ini. siapa tau ngetren lagi ooo dilema jadi cewek. Btw, aku juga udah coba juga loh tinkerlust. Lumayan udah ada yang udah laku hihihi. Shop my closet on http://www.tinkerlust.com/paarl

    Untuk yang penasaran, gimana jualan di tinkerlust, go visit my blog~
    http://inklocita.blogspot.co.id/2016/11/easy-money-jual-barang-preloved-mu-di.html


    Happy downsizing and shopping :)
    -MKS.

    ReplyDelete