Monday, June 27, 2016

WEEKLY JOURNAL #09 - GO-JEK

Sejak pindah ke Casa Maitreya, saya masih sangat kesulitan untuk disiplin menulis, membaca dan melakukan aktivitas lainnya. Maklum sih, walaupun saya orangnya mudah beradaptasi di lingkungan baru, tapi ternyata beradaptasi di rumah sendiri itu jauh lebih sulit. Ternyata oh ternyata. Padahal adaaaa aja waktu luang untuk menulis atau baca buku favorit, tapi saya pasti pilih beberes rumah atau istirahat.

Selain itu, banyak 'tamu' yang datang silih berganti mulai dari tukang kebun, tukang cat, ibu saya, sampai sahabat-sahabat saya. Kalau didatengin keluarga sama teman sih senang banget, yang bikin capek itu kan kalau nungguin tukang benerin ini itu hahaha.



Di jurnal kali ini, saya ingin berbagi cerita soal hobi dan pengalaman baru saya. Yang pertama, saya sekarang rajin naik Go-Jek kemana-mana. Hah? Andra naik Go-Jek?! Jalanan ibukota semakin menggila! Apalagi pas bulan puasa gini. Waktu yang harus dihabiskan setiap hari bisa 5-6 jam sendiri untuk pulang-pergi, menurut saya nggak masuk akal. Karena kemana-mana saya harus bawa Aura Suri, menghabiskan waktu 2-3 jam di jalanan hanya bikin saya stres dan kecapean.

Walaupun berusaha santai dan cuek terhadap macetnya ibukota, kenyataannya saya stres berat! Sampai rumah selalu menghela nafas panjang, cemberut, jadi kesel-kesel sendiri.

Dua minggu lalu, saya harus promo #IbuIbuHot di OZ Radio Jakarta dan nggak dapat taksi atau Uber karena saya bangun kesiangan. Kebetulan saya promo barengan dengan Sabila Anjani, saya tanya, "La, aku mau naik Gojek nih kesana. Aman nggak ya?"

"Aman kok, Mam. Mami bawa jaket aja."

By the way, Ila sering manggil saya dengan sebutan "Mami" atau "Malo".

Yaudah deh, saya minta izin sama suami untuk naik Go-Jek. Perjalanan dari Pondok Pinang ke Bangka berjalan mulus dan hanya memakan waktu 20 menit. Sampai rumah langsung lega dan bahagia. Bahagia karena nggak perlu meninggalkan Aura Suri di rumah berjam-jam.

Hari-hari berikutnya, setiap ada meeting di daerah Kuningan, Gatot Subroto, Thamrin, saya selalu naik Go-Jek. Lebih gilanya lagi, saya sengaja membeli jaket parka di Uniqlo spesial untuk naik Go-Jek. Suami pun ketagihan naik motor. Bensin di mobil sampai nggak habis-habis karena kami kemana-mana jadi sering naik motor.

Cepat, aman dan less stress!

Sayangnya, kulit wajah saya 'berontak' dan langsung muncul 2-3 jerawat gara-gara terkena polusi udara Jakarta hihihi. Gapapa, maskeran pakai Antipodes langsung kempes kok.


Kalau diperhatikan, isi blog dan Instagram saya seputaran di rumah aja. Karena memang saya dan suami lebih banyak menghabiskan waktu di rumah, apalagi sekarang udah punya rumah sendiri. Setiap minggu, teman kami bergantian main ke rumah (maaf ya masih berantakan hahaha). Dan kalau diperhatikan, memang banyak foto-foto yang diambil di living room karena ruang tengah rumah kami ini adalah tempat kami menghabiskan waktu luang dan area bermain untuk anak-anak.

Okay sekian dulu deh, makasih ya udah baca curhatan ngasalku. Semangat buat yang lagi menerjang kemacetan ibukota!

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

20 comments:

  1. wkwkw TOP deh ojek online klo kemana2.. tp bakal gigit jari klo ujan haha..

    Anyway sedikit tips dari aku, Ndra. Kan kita dapet masker penutup mulut dari gojeknya, pernah pertama kali aku naik gojek, setelah lepas masker penutup mulutnya ga lama aku gatel di area pipi, saran aku sih dilapisin tisu lagi sekitar 2-3 lembar, atau paling aman ya bawa kain masker sendiri. Jadi biar ga terkontaminasi langsung, karena bukan masker untuk seperti orang sakit yang lebih higienis.

    Thanks for sharing, Ndra!

    Xoxo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya sih Sus, thanks ya inputnya. Habis ini aku langsung Tokopedia-an nih nyari masker kain hahaha. Soalnya rumahku sekarang mayan deket kemana-mana jadi seneng aja naik motor ;p

      Delete
    2. Hihi iya sekarang banyak banget masker kain yang gambarnya unyu2 gitu hahaha.. plus penting di tas siap sedia body mist sm hair mist (yes penting bingits wkwkwk), bau debu soalnya, even uda pake jaket wkwkwk

      Delete
  2. Saya juga pengendara motor Kak, soalnya saya nggak sanggup menghadapi stress terjebak di mobil berjam-jam untuk jarak yang hanya sekitar 5km. Hehe

    ReplyDelete
  3. Naek gojek juga tetep musti stylish ya, Ndra :)
    Semangat terus ya kakaknyaaaa menghadapi lalu lintas jekardah ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus dong Gill, peralatan touch upnya lebih banyak dibanding bawaan lainnya ;p

      Delete
  4. Sama banget, Malo! Aku juga udah 3 minggu ini pulang kantor lebih prefer naik Go-Jek ataupun Uber Motor. Hemat waktu dan sampe rumah masih ada tenaga untuk main2 sama anak ya. Tapi ya itu, kulit muka ku juga "protes" dan jadi ada jerawat kecil2 gitu. Ternyata ngaruh banget yaaa kena polusi udara. Hidup menerjang macet! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Agatha, iya hemat waktu banget. Kadang aku suka mau nangis di jalan kalau kena macet, stuck, bingung mau ngapain. Jerawat juga jadi reminder aku untuk 'detoks' setiap hari dear, sekarang makin rajin minum green smoothies dan maskeran. Jadi dibalik semuanya pasti ada 'hikmah'nya ya ;D

      Delete
  5. Macet jakarta emang parah banget ndra akhir akhir ini, keluar kantor jam 2 nyampe rumah bisa jam 4 atau 1/2 5, huhuhu dan bener bawaannya jadi kesel sendiri. Untungnya gojek dkk bisa diandalin klo lagi buru buru dan menghindari macet, tp ya itu. Bawa masker sendiri, pake jaket (biar pakaian ga bau) sama kaos kaki biar kaki ngga belang, hehehe

    ReplyDelete
  6. mba alo, untuk jaket aku lebih suka pake merk respiro. angin ga masuk, dan kalau hujan agak besar pun baju ga basah. untuk masker coba pake merk 3m, ada di kimia farma. semoga membantu. aku hampir setiap hari naik motor karena ga sanggup dengan kemacetan jakarta :))

    ReplyDelete
  7. mba alo, untuk jaket aku lebih suka pake merk respiro. angin ga masuk, dan kalau hujan agak besar pun baju ga basah. untuk masker coba pake merk 3m, ada di kimia farma. semoga membantu. aku hampir setiap hari naik motor karena ga sanggup dengan kemacetan jakarta :))

    ReplyDelete
  8. mee tooo!
    Jadi kalo aku berangkat ngantor polosan eh tp pake sunscreen ding gara gara katanya lizzi kan penting bgt tuh sun screeen, nah di toilet kantor baru poles bedak dll :D
    sedikit rempong, tapi its better than Make up luntur belepotan pagi pagi.

    tapi ya gitu deh, cara oran naik ojek memang berbeda beda.
    yang sama adalah, gojek sama sama menjadi penyelamat waktu telat haha

    ReplyDelete
  9. Saya setiap hari naik motor ke kantor (ciledug-asemka) karena kalau naik mobil bisa habis waktu di jalan. 3 bulan pertama itu penderitaan karena jerawat di dahi (terkena kotoran, keringat, dan minyak serta tertahan helm!) dan akhirnya terkena asma akut ringan karena malas pakai masker! Tips banget buat yang motoran : 1. Cuci muka di rumah, cuci muka juga di tujuan! Minimal bersihkan wajah dengan tissue basah/makeup remover. Dandan di rumah terus naik motor itu penyebab jerawatan. Makeupan lah di tempst tujuan (ribet sih, tapi daripada jerawatan?) 2. Masker harus dibawa dan dipakai! Saranku untuk yang rutin naik motor, jangan pakai masker sekali pakai melainkan masker yang terbuat dari kain & memiliki filter (merk yg kupake nexcare 3M).

    ReplyDelete
  10. Andraaa tips rambut kena helm donggg, bete banget sampe tempat kerja rambutnya kempeshhh! Setuju banget kalo bisa dijangkau naik motor milih naik motor dehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bawa dry shampoo kemana-mana! :D Selain itu, harus belajar tekniknya juga supaya rambut bisa ngembang sempurna seperti gak naik motor. Nanti aku coba bahas yaaa :D

      Delete
    2. setuju! ini penting banget buat dibahas. bikin bete begitu turun motor terus bad hair day...

      Delete
  11. Hai Andra,

    Sejak kenal Gojek, aku yg biasa kemana-mana nyetir sendiri jadi ketagihan kemana-mana naik Gojek. Praktis, murah, cepat dan hemat bensin karena mobil jadi sering nganggur di rumah ^^ Aku juga ngga perlu repot cari parkir dan ngeluarin uang buat biaya parkir. Tapi ya itu, kalau udah keseringan dan kelamaan di jalan, imbasnya ke wajah muncul jerawat kecil-kecil (bruntusan).

    Oya, Andra jangan lupa sedia baju hujan juga. Semisal tiba-tiba hujan di jalan, masih tetap bisa lanjut perjalanannya. Kan cuaca di Jakarta sering ngga menentu ya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dini,

      Iya aku juga jadi muncul jerawat-jerawat. Tapi aku lebih ngerasa 'biasa aja' karena pikiran dan badanku nggak stres menghadapi macet hahaha. Jerawat kan akan berlalu.. Terus aku sempet kepikiran mau beli motor, tapi ribet juga ya cari parkirnya.

      Thanks ya tipsnya Dini! Kayanya kalau aku nulis beauty tips buat naik motor bakalan ramai yaaa :)

      Delete
  12. i love bergojek, tp ya gitu jadi kurang bisa begaya misal lagi pengen pake heels pernah waktu itu niat banget pake sepatu flat tp heelsnya bawa di paper bag hhaha atau pas rambut dan makeup udah paripurna hwahahahaha. pas buka masker rambut jadi lepek, terus di muka ada ceplakan bekas2 masker hihi, dan yang peling gak nyaman kalo baju jadi lecek dan basah keringetan dipakai macetan. terus ya bawaan jadi lebih banyak krn harus nenteng jaket, pashmina (pake pashmina enak banget buat nutup kepala daripada pake shower cap berasa mau mandi soalnya hihi.terus ekalian bisa ngelindungin leher dari angin sama debu juga). apapun kekurangan naik motor tetep yang namanya cepet nyampe, akses mudah dan affordable tidak tertandingi ya. hidup gojek dan gofood pastinya :D

    ReplyDelete