Thursday, June 30, 2016

PERSONAL STYLE: BECOMING MINIMALIST

Memiliki wardrobe yang seadanya justru membuat saya lebih kreatif memadupadankan pakaian yang saya miliki dan jauh lebih nggak pusing jika mau bepergian. Pilihan baju semakin sedikit, justru waktu yang dihabiskan untuk memilih baju juga semakin sedikit. Selama dua bulan terakhir, saya banyak sekali mendonasikan dan menjual baju-baju lama saya. Sedangkan baju-baju yang masih saya suka tapi lagi bosen dipakai sekarang, saya simpan di kotak agar saya bisa pakai lagi 2-3 bulan kedepan.

Kalau pergi ke mall pun, saya udah gak pernah menenteng-nenteng shopping bag lagi. Lagi musim sale pun nggak tergiur untuk beli apa-apa. Rasa keinginan untuk belanja sih ada, tapi kalau ingat-ingat kebutuhan sebetulnya gak butuh-butuh amat hihihi.

Tapi kemarin sempat sih, beli jaket parka di Uniqlo untuk dipakai bepergian. Kebetulan saya nggak pernah punya jaket seperti itu, jadi beli aja dan ternyata kepakai banget untuk pergi-pergi naik motor hahaha.


Dulu saya sering banget mikir, "Yah sayang banget baju ini, aku beli tapi baru dipakai 1-2x." Tapi sekarang kalau ada baju yang saya suka, saya malah mengenakannya di rumah. Bukan hanya bikin saya lebih bahagia, tapi mood saya hari itu juga lebih bagus walaupun hanya beraktivitas di rumah saja.

Sehari-hari, saya masih rajin buka-buka online shop dan webstore favorit saya untuk ngecek update koleksi terbaru.

Hal ini justru malah jadi tantangan agar saya lebih bisa menahan diri untuk belanja. Kalaupun mau beli 1-2 potong pakaian, artinya saya harus mengeluarkan pakaian lama saya dulu dari lemari. Supaya lemari tidak penuh dan pakaian akhirnya menumpuk seperti dulu.

Top: G+NA, pants: Sept, sandals: PVRA
Top: Luminara, white pants: Uniqlo, sandals: Birkenstock
Outerwear: ATS The Label, pants: Uniqlo, earrings: Xavia

Lebih senangnya lagi, sekarang saya sering mengenakan pakaian suami (jadi lebih irit tempat hehe) untuk baju rumah atau baju santai. Kebetulan saya dan suami masih satu selera, jadi gak ribet kalau tuker-tukeran baju. Memang dari dulu saya lebih suka pakaian yang loose-fitting dibanding pakaian yang ngepas badan.

Kalau teman-teman lihat di Instagram saya sering pakai baju baru, kebanyakan justru bukan endorsement tapi lebih kebantuin bisnisnya teman-teman. Senang banget kalau bisa pakai hasil karya dan kerja keras teman sendiri, apalagi kalau saya tau perjuangan mereka hingga sampai sekarang.

Bangga juga, kalau ada yang nanyain baju yang saya pakai. Saya pasti promosiin hahaha sekalian kita dukung produk lokal juga kan :)

Kalau kamu gimana? Sudah mulai mengurangi isi pakaian di lemari? Sudah merasa lebih nyaman belum dengan pakaian yang kalian miliki? Cerita-cerita disini yaaa.. Thanks for reading!

Read more: Downsizing My Wardrobe

 photo 2016_new-sign_zpsmxppxjue.jpg

15 comments:

  1. Hai, Kak Andra.. Aku pengen sharing nih tentang downsizing my wardrobe. Susah banget sih kak awalnya, soalnya aku suka banget beli kemeja baru buat dipakai sehari-hari, apalagi kalo online shop favoritku mengeluarkan model baru dan aku suka banget, pasti bakal kebeli (maklum, masih suka laper mata). Sekarang downsizing-nya aku mulai ngurangin baju-baju yang lama banget gak dipakai, terus ngurangin kemeja yang warnanya dobel-dobel (maksudnya kalo punya 2 kemeja biru, dikurangi 1 yg jarang dipake), trus udah mulai gak pake celana jeans, jogger pants, sama chinos karena lebih sering pake basic pants katun keluaran online shop favoritku.

    Yang paling susah adalah downsizing sepatu kaak, karena aku suka banget koleksi sepatu seperti sneakers, boots, dan oxford. Koleksi sepatuku bahkan sampe 20 pasang lebih dan dimarahi ayah dan ibu gara-gara kebanyakan sepatu. Yaaa, akhirnya aku kurangi sepatu-sepatu yang jarang aku pake, meskipun masih suka beli sepatu baru gara--gara laper mata.

    Semua barang-barang yang gak pernah dipakai biasanya aku sumbangkan saja ke orang yang kurang mampu dan yang terdekat, kayak saudara yang kurang mampu, tukang sampah, tukang becak, asisten rumah tangga di sekitar rumah. Kadang-kadang kalau temen-temenku cari dana buat kegiatan kampus dengan cara jualan barang-barang yang gak terpakai, biasanya aku beri juga ke mereka. Yaa, lumayan kak, bantu-bantu mereka. Selain itu, bikin lega lemari, bikin lega kamar juga karena bikin kamar terlihat lebih luas (karena aku ngekos dan aku menaruh koleksi sepatu-sepatuku di kamar).

    Setelah downsizing wardrobe, justru ini 'menantangku' untuk mix and match outfit yang simple tapi tetep modis dengan outfit yang seadanya dan nyaman banget dengan pakaian-pakaian yang aku miliki sekarang.

    Itu aja sih kak, sharingku tentang downsizing wardrobe versi aku. Thank ya kak buat inspirasinya, hehehe. Have a nice day Kak Andra!

    ReplyDelete
  2. Toss Andra! Aku juga suka style minimalist. Kemarin2 aku juga sempat beresin lemari baju dan 'keluarin', ada yg dijual dan didonasikan. tapi kebanyakan karena uda ga muat sih hiks wkwkwkwk...

    Bener banget, jadi ga pusing mikirin pake baju apa karena banyak pilihan, paling yg bahannya agak lemes gitu aku cuci sendiri, dan ga terlalu dikucek banget, karena kan pemakaiannya jadi sering, jadi sering dicuci juga.

    Malah sekarang ada kemeja suami yang bisa aku jadiin outwear dan emang jadi kece haha..

    Good sharing Andra!

    Xoxo

    ReplyDelete
  3. Aku sekarang ini lebih seneng pakai kaos dan jeans aja. Dan mulai mengurangi membeli baju seperti kemeja \=d/

    ReplyDelete
  4. Setelah baca ini jadi keingetan kalau udah lama banget mau ngurangin isi lemari hehe belum sempet mulu karena jarang tinggal di rumah orang tua, aku tinggal sama nenek dan pakaianku di rumah nenek yang memang aku perlukan untuk sehari-hari, terutama untuk ke kantor dan aku nyaman pakainya. Kalo dipikir2 memang pakaianku di lemari sana udah ga nyaman dan cocok sama selera aku sekarang. Thanks for remind me ya ka Alo! ^^

    ReplyDelete
  5. Udaaaahhhhh *semangat 45 teriaknya*
    Baju, tas, sepatu, makeup, aksesoris semua kena spring cleaning .. apalagi sejak ada Gide, .. barangnya dia lebih banyak dari maminya hehehe ..

    minimalist lifestyle bikin kita lebih more grateful, more contented, sama more creative dengan apa yang kita punyaaaa ya, ndra! sama kayak kamu browsing mah jalan terus tapi nge-klik add to cartnya udah stop! fokus fokus! ini ga butuh cuma pengen! hehehe :)

    ReplyDelete
  6. belom sempet beresin isi lemari. dulu pas bebongkaran juga banyak banget yang bisa dikasih ke orang. nyokapnya temen juga ada yang doyan beli baju. karena lemari nya ud penuh, jadi temen kasih syarat ke mama nya, tiap beli 1 baju, harus sumbangin 5 baju lama nya dan berlaku kelipatan :D

    ReplyDelete
  7. I like the idea of downsizing too Malo! Kalo mau punya 1 baju baru berarti 1 baju lama harus keluar. :))

    ReplyDelete
  8. living a simpler life with less stuffs is my dream but until now, I'm still a hoarder. good thing is, aku baru pindahan rumah juga and yes, ini adalah kesempatan terbaik untuk decluttering :)

    ReplyDelete
  9. antara sudah dan belum! haha.
    kapan hari udah sempet ngeluarin baju2 yang ga kepake dan berasa udah ga pengen pake. lumayan bisa dijual atau dikasi ke orang, yang penting dipinggirin dulu deh biar lemari kosong! haha.

    mau coba 333 projects, tp milih 33 item itu susah banget akhirnya kalo aku liat baju yg udah ga kepake atau udah ga suka, langsung aku pinggirin aja.

    sekarang, kalau mau beli baru, pilih yang basic, basic color ataupun basic style.
    trus ga mau tergoda sama PO BKK yang murah2 haha, pengennya sih ke local brand yang punya minimalist or basic gitu, jd mix match nya gampang.

    tapi, justru tantangan terbesar aku adalah untuk berani mix and match! masih suka ga pede gitu.
    dan masih suka "ah baju2 aku kok gini2 aja ya" ended up beli deh.

    keep sharing outfitnya ya kak alo, semoga jadi inspirasi outfit kita2 juga :D

    ReplyDelete
  10. Hai kak alo, aku biasanya ngurangin jumlah baju di lemari ketika bulan ramadhan karena biasanya banyak lembaga yang bikin donasi dengan mengumpulkan baju bekas. Kebiasaan lebaran = baju baru juga sudah berkurang sangat drastis. Paling 1-2 aja. Sisanya ya mix and match yang sudah ada :D Btw mungkin kak alo pernah nonton video tentang hidup minimalis ala Jepang? Bisa difeature mungkin di postingan berikutnya ^^

    Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=vHWjnH3F7wg

    ReplyDelete
  11. kak andraa mauu liat dnk capsul wadrobenya.. kali aja bisa menginspirasii.. thx maloo cantik

    ReplyDelete
  12. Me too. karena sering liat snapchat kamu tentang downsizing wardrobe, langsung buka lemari dan harus relaaa banget baju yg udah gak muat dan gak suka buat di sumbangin atau garage sale. dan perasaaan jadi lega, hemat mikir hr ini mau pake baju apa dan lebih efisien. yang boros memang selalu tidak baik ya.

    thank you mama lo.

    ReplyDelete
  13. kak alooo foto2nya bagus bangettt!!... itu langsung ambil dr kamera apa di edit dulu pake photoshop kak?

    ReplyDelete
  14. terinspirasi banget sama blognya kak alo soal minimal wardrobe. aku langsyng jualin beberapa baju yang emang jarang banget kepake sama mikir banget kalo beli baju , thank you kak

    ReplyDelete
  15. Setuju banget nih, karna pada akhirnya baju yang sering saya pake ya itu-itu aja hihi. Dan begitu ubek2 lemari, ketahuan eh ini uda jarang kepake, eh ini gk cukup. Biasanya langsung kasih ke mbak.

    ReplyDelete