Thursday, January 29, 2015

HABITUAL QUENCH & FEED

 photo habitual_alodita06_zpsc72e99cb.jpg
Beberapa teman menitip pesan pas tau aku akan pergi ke Bali. Katanya jangan lupa coba makan di Habitual Quench & Feed. Pas banget kami di Bali bertemu dua teman kami, Rumman dan Yudha. Rumman langsung bilang, “Itu (Habitual) favorit aku juga!” Akhirnya kami janjian untuk makan siang disana. Aku dan Abenk naik taksi dari Jl. Kunti, eh ternyata supir taksinya jago dan kami langsung sampai di Habitual. Dalam ekspektasi aku, Habitual ini tipe-tipe restoran mewah di pinggir jalan Seminyak. Ternyata, tempatnya sangat friendly dan ada kesan sedikit ‘warungan’ – kalau kita pakai kutang, celana pendek dan sandal jepit juga cuek aja.

 photo habitual_alodita01_zpscc9f7aa7.jpg
 photo habitual_alodita02_zpse794f37a.jpg

Siang itu, aku dan Abenk sampai duluan di Habitual. Abenk langsung meminta izin, “Aku boleh minum soda gak?” dan aku menggangguk. Eits bukannya aku ngatur-ngatur suami loh.. tapi demi alasan kesehatan bersama, kami punya aturan untuk menjadikan minuman bersoda itu minuman ‘mewah’ alias cuma boleh minum sekali-sekali aja (pas weekend atau pas liburan). Jadi kalau mau minum soda, kami saling minta izin dan saling mengingatkan. Setelah Rumman dan Yudha sampai di Habitual, nah disitu lah petualangan aku dimulai..

 photo habitual_alodita03_zpse6849429.jpg
 photo habitual_alodita04_zpsf3647b21.jpg
Mushroom Onion Burgers
IDR 95k
Ini adalah pesananku, minus pork bacon. Rasanya? Juicy dan sangat-sangat mouthwatering. Bisa dibilang burger ini adalah salah satu burger yang paling enak yang pernah aku coba.

 photo habitual_alodita07_zps7dcc017f.jpg
Mushroom Onion Burger setelah dibagi dua, slurrrp!
 photo habitual_alodita05_zpsd449e8ef.jpg
Green Chili Burger
IDR 95k
Keliatan aneh gak? Hehe soalnya, Rumman pesan tanpa “bun”-nya karena lagi diet karbo. Pas nyobain Green Chili Burger, langsung bilang ke diri sendiri bahwa aku akan pesan ini saat aku balik lagi ke Habitual. Rasanya unik, mungkin karena selama ini jarang banget burger yang pedas. Cocok banget sama lidah orang Indonesia termasuk aku, yang suka pedas dan rasa yang kaya.

 photo habitual_alodita08_zps57f5a2f4.jpg photo habitual_alodita09_zps7b5e8914.jpg
Steak & Egg
IDR 95k
Menurut orang-orang sih ini yang paling the best di Habitual. Kalau kamu suka telur setengah matang seperti aku, momen paling glorious itu saat kita mau pecahin poached egg dan nontonin kuning telurnya jatuh (aku nulis ini sambil nelen ludah). Sayangnya karena lagi hamil, aku gak sempat cobain Steak & Egg ini – tapi kata Abenk sih.. ENAK BANGET!

Read more: Late Lunch at UMABO, Jakarta

This is NOT a sponsored post.

Habitual Quench & Feed
Jl. Umalas, Kuta Utara, Kabupaten Badung, Bali 80361, Indonesia
Phone:+62 361 9181801

5 comments:

  1. eggnya bikin ngilerrrr

    ReplyDelete
  2. aku pikir aku dan pasanganku udah cukup weird dengan saling minta izin kalo mau minum soda atau makan telor (karena alergi)...Ternyata mba Alo juga.....hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan masalah aneh sih, tapi masalah saling mengingatkannya itu loh ;D kalo gak, bisa kebablasan terus hihihi

      Delete
  3. Sama bgtttt ak ma pasangan kl minum c*ke jg pk minta ijin dulu utk alasan kesehatan!! :p
    That burger bikin ngilerrr

    ReplyDelete
  4. Kalau untuk merokok ka alo suka larang ka abenk nya gak?? Atau ada cara jitu dr pengalaman ka alo sendiri untuk bantu pasangan stop merokok. Makasih kaa

    ReplyDelete