Saturday, January 17, 2015

A DAY IN UBUD

 photo ubud_day_trip_by_alodita04_zps2e5500bc.jpg
Seperti tahun-tahun sebelumnya, bulan Januari adalah bulan 'wajib' berlibur untuk aku dan suami. Kenapa Januari? Karena kami selalu menghindari hari-hari libur atau cuti bersama, jadi pasti kami pergi setelah liburan tahun baru selesai. Orang-orang masuk kantor, kami liburan hahaha. Ya begitu lah kalau waktunya suka-suka, selain itu setelah libur New Year, musim liburan langsung berubah menjadi low season dan ini lah bagian yang paling aku suka! Bisa dapat tiket pesawat dan hotel dengan harga yang sangat reasonable, dan di tempat berlibur gak perlu desak-desakan sama pengunjung lain. Menurutku liburan itu harus JAUH dari rutinitas sehari-hari. Kalau sehari-hari aku hampir selalu di depan laptop, ngurusin kerjaan lewat smartphone, ngurusin email berjibun, macet-macetan dan selalu ketemu orang.. Jadi pas liburan aku gak mau kayak gitu.. Maunya sepi dan tenang aja..

Karena tahun ini aku lagi hamil, jadi kami berlibur ke tempat yang deket-deket aja. Plus kebetulan aku udah lama banget gak ke Bali (padahal baru setahun hahaha) karena sejak tahun 2009 aku bisa ke Bali tuh 3-4x dalam setahun. Bukan sombong. Kerja loh, kerja, bukan liburan atau foya-foya hahaha.

Akhir Desember kemarin, kami langsung beli tiket pesawat ke Bali untuk our first babymoon (cie elah). Liburan ala ala babymoon ini adalah satu hal untuk merayakan kehamilanku yang udah melewati 12 minggu dan Alhamdulillah, babynya kuat bener yaaa :) Sebelum berangkat aku juga udah tanya dokter, begitu dokter kasih green light, langsung deh cusss!

 photo ubud_day_trip_by_alodita05_zpse060525d.jpg
Aku beli tiket pesawat paling pagi, berangkat dari Jakarta sekitar jam 05.40 pagi, supaya sampai di Bali bisa jalan-jalan seharian dan malamnya bisa tidur lebih cepet. Sebelum masuk pesawat udah doa-doa terus supaya sepanjang perjalanan cuacanya bagus dan sampai dengan aman di tujuan. Begitu sampai di airport Ngurah Rai, cuacanya enakkkk banget! Panas banget juga ngga, tapi mendung juga ngga. Adem deh. Kami langsung ke Ubud dan tujuan pertamaku brunch di tempat yang disebut-sebut "The Little Provence" sama orang-orang, yaitu Kebun Bistro. Menurut risetku di Instagram selama ini, Kebun Bistro keliatannya gede.. Gak taunya gak sebesar yang aku kira, lokasinya di pinggir jalan tepatnya di Jl. Hanoman yang sekitarnya juga banyak kafe dan toko kecil yang lucu-lucu.

 photo ubud_day_trip_by_alodita07_zps4d0b746b.jpg
 photo ubud_day_trip_by_alodita06_zpsaf141b96.jpg
 photo ubud_day_trip_by_alodita08_zpsedac6064.jpg
 photo ubud_day_trip_by_alodita01_zpscf11f47c.jpg
Interiornya beneran kayak di France ya! Cantik dan sangat fotogenik. Setiap sudut Kebun Bistro sangat mengundang untuk di foto atau dijadiin Instagram material. Betah deh lama-lama disini. Liat aja wastafelnya aja gemesin! Pas kami kesana, semua tamunya adalah turis asing alias bule! Gak ada orang Asia kecuali aku dan suami (kok jadi berasa di negara orang ya hahaha). Walaupun lokasinya di pinggir jalan, tapi gak berisik yah kayak di kota besar. Alhasil aku dan suami berhasil quality time sendiri-sendiri sambil brunch. Aku baca buku Bringing Up Bébé yang belum selesai-selesai hihihi jadi baca dari awal lagi karena awalnya ada cerita-cerita tentang pregnancy.

Back to Kebun Bistro, interiornya mengingatkan aku sama kafe-kafe kecil di pinggir jalan yang ada di kota-kota kecil di France. Tempatnya memang lucu banget, tapi menurutku makanannya biasa-biasa aja. Malah temen-temenku menyarankan untuk coba makan di sebelah Kebun Bistro, yaitu Kafe Restaurant. Katanya makanannya enak-enak banget sampai ada temenku yang 2 hari nginep di Ubud cuma bolak-balik makan di Kafe Restaurant. Tapi temenku pada telat ngasih tau hahaha yaudah deh lain kali ajah..

 photo ubud_day_trip_by_alodita09_zpsb46522f9.jpg photo ubud_day_trip_by_alodita10_zps8223deff.jpg photo ubud_day_trip_by_alodita11_zps9e0bc786.jpg
Selesai brunch, kami menuju Desa Tegalalang yang lokasinya di sebelah utara Ubud. Cuma sekitar 15-20 menit kok naik mobil. Tegalalang terkenal banget dengan rice terrace-nya, aku sendiri belum pernah kesana. Sepanjang perjalanan kami ngelewatin toko-toko kecil yang jual lukisan, furniture khas Bali dan tentunya sawah. Adem deh mataku liatin sawah. Secara sekarang untuk yang tinggal di Jakarta, harus keluar kota dulu ya baru bisa liat sawah hihihi. Sampai di lokasi, aku dan suami berencana untuk turun walaupun tangganya agak lumayan juga yaaa (apalagi buat ibu hamil). Tapi berhubung obgyn udah kasih izin ya udah lah hajar aja. Dan setiap aku traveling dan harus menghadapi tangga curam, aku selalu inget nasihat ayahku. Jangan mikir, wah tinggi banget! Karena kalau kita mikir gitu, ngaruh ke psikologis kita.

 photo ubud_day_trip_by_alodita13_zps2f884907.jpg
Sepanjang turun ke sawah kami ditemani suara burung bernyanyi, angin dan musik dari gamelan kecil yang dimainkan penduduk. Memang sih, untuk dapetin best view-nya rice terrace ini kami harus naik-turun dan menelusuri sawah. Sayangnya, pas kami disana, sawahnya lagi BOTAK! Hahaha nasib! Aku gak foto-foto banyak karena lumayan ngos-ngosan juga, tapi worth it banget untuk balik lagi kesana kapan-kapan. Setelah selesai, kami menyempatkan duduk dan ngadem dulu di warung pinggir jalan sambil makan gelato. Lumayan deh cari nafas dulu. Kami balik lagi menuju Ubud untuk makan siang..

 photo ubud_day_trip_by_alodita14_zpsd1ea9e06.jpg photo ubud_day_trip_by_alodita15_zpsc4443735.jpg
Seperti biasa, kalau ke Ubud aku harus banget mampir ke Casa Luna. Tempat favoritku untuk makan desserts dan leyeh-leyeh. Aku pesan young coconut juice karena haus banget (hari itu lagi panas!) dan Ayam Kalasan untuk late lunch-nya. Suami gak mau makan karena belum laper dan masih ngantuk.

Siang itu kami santai banget. Beda ya sama siang bolong kalau di Jakarta. Bisa makan pelan-pelan, sambil baca buku dan karena bener-bener gak mikirin waktu aku nulis-nulis jurnal aja. Salah satu resolusi tahun 2015, aku mau simpan jurnal untuk merekam semua aktifitas dan kehamilanku.. Yah kalau jaman sekolah kayak diary gitu deh. Tapi bedanya diary yang sekarang kalau sampai dibaca orang lain, aku gak malu hahaha. Di jurnal ini aku nulis tentang apa aja yang aku rasain sehari-hari, dan juga tentunya cerita-cerita seru yang nantinya akan aku tulis di blog.

 photo ubud_day_trip_by_alodita16_zps5f566efb.jpg photo ubud_day_trip_by_alodita17_zps0447428a.jpg
Karena keburu kenyang, aku gak sempat makan dessert enak deh di Casa Luna. Biasanya kalau mampir kesini pasti banget icip-icip beberapa dessertnya karena memang enak banget. Kira-kira setelah beristirahat dan selesai late lunch di Casa Luna, aku dan suami mulai bingung mau kemana lagi. Yaudah aku nawarin, gimana kalau mampir ke Bali Bird Park? Suami ternyata antusias! Ini pertama kalinya kami ke Bali Bird Park loh. Cerita selanjutnya akan bersambung disini yaaa :)

 photo x-andra4_zps7f1083c1.jpg

Kebun Bistro
Jl. Hanoman No.44, Ubud
Phone:+62 361 7803801

Casa Luna Restaurant
Jl. Raya Ubud, Bali
Phone: +62 361 977 409

11 comments:

  1. kak aku mau minta pendapat, aku mau beli kamera yang bisa dibuat jalan-jalan(jadi ga terlalu gede, mudah dibawa) tapi kualitasnya bagus ky slr gitu kak, serta harganya juga terjangkau sekitar 4-6 jt.. hmm ada saran ga kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba DSRL Canon mgkin bisa jadi rekomendasi

      Delete
  2. Iyah, Kebun Bistro biasa ya makanannya? Agak aneh, malah. Tapi tempatnya lucu, wastafelnya aja wangi banget. Masa' aku nongkrong di wastafel ngendusin baunya zzzz...

    Awww, you're reading Bringing Up Bebe too? Aku mulai baca pas Raya masih dibawah 6 bulan, jadi semangat banget pengen nerapin French Parenting, trus sekarang apa kabar yaa? *lirik bocah rusuh, disuapin makan sambil naik odong-odong* Baca bukunya aja nggak kelar hahaha! Mau lanjut baca lagi aaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha westafelnya punya daya magnet tersendiri mungkin

      Delete
    2. Hahaha Bringing Up Bebe tuh yang paling seru pas awal-awalnya memang. Mau baca sampai habis tuh rasanya challenging banget! Untuk ke 3x kalinya aku baca dari awal tapi baru kali ini doang hampir selesai. Lumayan sih, emang blm tentu bisa diterapin tapi paling gak buat inspirasi :D

      Delete
  3. Ubud is the best place bwt kabur cantik sejenak ditengah padatnya ibukota *ceileh
    next bisa nyobain Villa Sarna kak....stay healthy for the baby & mom ^^

    ReplyDelete
  4. Have fun kak Alo! I love Ubud's ambience too. it's very peaceful :)

    ReplyDelete
  5. aaak kece banget strateginya, pas orang-orang udah pada kerja dan low season
    mau coba ah januari tahun depan kalo gitu. hihihi makasi ya mba inspirasinya
    anyway sehat terus buat si baby yang ada di perut. semoga lancar sampe lahiran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya kalau gak kerja kantoran mendingan pergi pas low season, jauh lebih enak :) thank you ya untuk doanya, amien!

      Delete
  6. Hai Kak Alo, mau nanya dong soal fotografi
    Ukuran Lensanya kak Alo berapa mm? Pake filter ga? pengaturannya gimana (brightness,kontras,dsb)? kak Alo pake photo editor ga? maaf kalo pertanyaanya kebanyakan, ditunggu jawabannya, Makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lensanya Canon L 50mm 1.2, editnya pakai Photoshop aja kok :)

      Delete